Share/Bookmark

maksud KUN(kun fayakun)

5 comments
Berikut adalah beberapa kata “Kun Fayakun” ("Jadilah!" Lalu jadilah)

إِنَّ مَثَلَ عِيسَى عِندَ اللّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِن تُرَابٍ ثِمَّ قَالَ لَهُ كُن فَيَكُونُ

Sesungguhnya misal (penciptaan) `Isa di sisi AllAh, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia.
 Al-Baqarah:117

بَدِيعُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَإِذَا قَضَى أَمْراً فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُن فَيَكُونُ
Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah!" Lalu jadilah ia.
Saya akan mengajak untuk merenungi kata Allah pada lafadz tersebut…
Kata kerja dalam bahasa Arab:
Madli = KAANA (telah menjadikan), jadi pekerjaan sudah dilakukan
Mudlari’ = YAKUUNU (sedang menjadikan/akan menjadikan), jadi pekerjaan menjadikan itu sedang/akan dikerjakan
Kenapa Allah menghadirkan kata yang present/present continuous (masa sekarang/masa yang akan datang… merupakan bentukan kata mudhari’ dalam bahasa Arab (Menunjukkan waktu sekarang/akan datang).
Penciptaan Adam as. dan langit-bumi adalah TELAH BERLALU, sedangkan penurunan Alquran waktu itu SEDANG dilakukan…
خلق : telah menciptakan
يكون : maka jadilah
Kenapa penciptaan Adam as yang sudah tercipta, dikatakan pada masa Nabi SAW dengan jadilah (merujuk pada waktu hadir Nabi)…
Padahal kesejajaran bahasa seharusnya adalah:
كن فكان
KUN FAKAANA
Tetapi Allah memakai
كن فيكون
KUN FAYAKUUN
Menurut Imam Zamakhsyari itu pengertian Allah menceritakan keadaan yang lalu itu dengan keadaan sekarang itu agar MUKHOTOB (yang diajak bicara) melihat keadaan sekarang…
Artinya, pada waktu Allah berfirman Jadilah, maka jadilah = jadilah seperti sekarang ini (manusia yang ada).
Itu adalah pendapat ulama terkemuka dalam penafsiran Kun Fayakun.
Wallahu a’lamu…




Seperjalanan ilmu



Doa dan Kun


Doa dan Kun

Aku sebagai hamba adalah Ruhku dan Engkau sebagai yang Maha Kuasa  dan pencipta adalah Allah. Oleh kerana itu hubungan dengan Allah hendaklah terjaga dengan baik dan berterusan, dengan selalu berdoa kepadanya.

Sebagai hamba haruslah berdoa kepada Allah, kerana ia adalah Yang Maha Berkuasa, dan agar hamba mendapat perlindungan daripada Penciptanya.

Contoh  hubungan dengan Allah, hamba yang sedang berdoa: Ya Allah sempurnakanlah Cahayamu kepada ku.

Sesuatu yang tidak dapat diusahakan oleh hamba perlulah memintanya kepada Allah dengan berdoa, agar sesuatu yang kita mintakan itu menjadi milik kita, contohnya seperti mendapat Cahaya Allah tersebut.

Walau bagaimanapun, permintaan  yang berkaitan dengan urusan keduniaan perlulah diusahakan dengan menggunakan akal oleh hamba tersebut.

Tapi,,  bagi mereka yang makrifatullah usaha  berkaitan keduniaan ini menjadi mudah kepada mereka. Kerana alam dan isinya sangat bersahabat dengan mereka yang makrifatullah. Menyebabkan alam mudah diperintah agar menjadi sopan, dan tidak merosakkan sesama makhluk. Ini kerana alam itu sendiri menghormati dan tunduk kepada  mereka yang makrifatullah.

Kerana itulah mereka yang makrifatullah tidak  mengusir makhluk jahat seperti jin dan syeitan dengan doa, tetapi dengan Kun Fa Yakun.

Satu daripada penggunaan Kun adalah begini, satu  senario:

Konon-konon, hujan sangat lebat dan tidak mungkin berhenti dalam masa yang terdekat,, sedangkan orang bermakrifat itu kini berada di dalam perahu, yang melintasi sebuah tasik yang agak luas, hendak berpatah balik tidak mungkin kerana telah lebih separuh jalan, hendak diteruskan pasti terkena hujan atau perahu mungkin tenggelam dinaiki air hujan.

Maka di sinilah ia terpaksa menggunakan Kun, dengan berkata: Hai Hujan,, Berilah aku laluan dengan selamat dan tidak basah (sudah pasti dengan izin Allah).

Kerana alam bersahabat dengan makrifatullah maka dengan senang hati alam menuruti perintah itu, dan ternyata  Si makrifatullah itu  selamat dan tidak basah ditimpa hujan.

Cerita semacam ini, nampak seperti  mengarut pada zaman ini, tapi kita pernah mendengar cerita-cerita sebegini dari orang tua-tua berkaitan wali-wali Allah tertentu. Perkara semacam ini mudah sahaja  berlaku kepada mereka yang makrifatullah, kerana mereka adalah cermin Allah, atau Khalifah Allah di muka bumi ini. Itulah kekuasaan yang diberikan Allah kepada para kekasihNya.

Analisisinya,  menuju sebuah pulau adalah merupakan Qudrat dan Iradatnya, dan pelaksanaanya adalah berupa sebuah usaha dan menggunakan akal agar terlaksan apa yang dicita-citakan itu. Dan untuk terlaksana apa yang dicita-citakan itu (yang berkaitan dengan urusan keduniaan), bukan doa yang diperlukan tetapi sebuah KUN.

Orang bermakrifat tidak menolok hujan dan tidak menolak gempa bumi kerana itu adalah kehendak Allah, tetapi ia tidak mahu terkena banjir kerana hujan, dan tidak mahu rumahnya binasa kerana gempa bumi. Maka di sinilah perlunya usaha dan akal,   dan hujung terakhir daripada usaha dan akal itu adalah KUN, supaya tidak terkena banjir dan rumah tidak binasa kerana gempa bumi.

Dalam keadaan ini (berkaitan keduniaan) orang bermakrifat tidak menggunakan doa  tetapi menggunakan Kun.

Jadi secara kesimpulannya, untuk urusan dunia seperti, mendapatkan rezeki, pendidikan, pekerjaan hendaklah diperbanyak usaha (….Kun),  sebab semua keperluan manusia telah disediakan oleh Allah, mereka hanya perlu berusaha untuk mendapatkannya.

Bagaimanapun untuk menggunakan Kun, bukanlah semudah yang disangkakan, terdapat beberapa syarat yang perlu dipenuhi dahulu,, satu daripadanya  perlulan makrifatullah.

Semoga bermanfaat

Allah u a’lam.

5 comments

amiramawaddah : January 13, 2012 at 3:45 PM

Amira!kun..:)

azryn|crew : January 14, 2012 at 9:13 PM

:)

Anonymous : March 25, 2012 at 8:53 PM

assalamualaikum..nak tya..siapa yg nyanyi lagu nasyid kat blog nih yer..lagu yg sentiasa dimainkn apabila melawati blog ni...apa tajuk yer yer??

azryn|crew : March 25, 2012 at 11:12 PM

waalaikumsalam...

kumpulan : Irsyadee tajuk lagu: Azab Ilahi

Anonymous : October 12, 2012 at 10:01 AM

Sesungguhnya 'KAF' TIDAKLAH DAPAT MENDAHULUI 'NUN'...

HOME | ABOUT

Copyright © 2011 Azrin | kun | Powered by BLOGGER | Template by 54BLOGGER