"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Wednesday, May 9, 2012

Nikmat memandang Allah SWT di dalam Syurga


http://hh7.an3m1.com/Sep/an3m1.com_13271105601.jpg
Melihat Allah dalam syurga
عَنْ اَبِى هُرَيرَةَ أَنْ نَا سًا قَالُوا لِرَسُولِ
اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
يَا رَسُولَ اللهِ هَلْ نَرِى رَبَّنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ
فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّم
هَلْ تُضَارُّونَ فِى رُؤيَةِ القَمَرِلَيْلَةَ الْبَدْرِ
قَالُوا لا يَا رَسُولَ اللهِ قَالَ هَلْ تُضَارُّونَ
فِى الشَمْسِ لَيسَ دُونَهَا سَحَابٌ قَالُوا لا
يَا رَسُولَ اللهِ قَالُ فَاِنَّكُم تَرَوْنَهُ
Dari Abu Hurairah r.a. katanya : "Bertanya orang banyak
kepada Rasulullah s.a.w. : Apakah kami akan melihat Zat Allah
di hari kiamat kelak ya Rasulullah? Jawab beliau : "Apakah kamu
terhalang memandang bulan purnama raya? Jawab mereka itu :
"Tidak !". Berkata pula Rasulullah s.a.w. "Adakah kamu sukar
melihat matahari ketika tidak awan menutupinya?" Jawab mereka
itu : "Tidak tuan!""Maka berkata Rasulullah s.a.w. : "Demikianlah
jelasnya kamu akan dapat melihat Allah kelak."
كَذَلِكَ يَجْمَعُ اللهُ النَّاسَ يَومَ القِيَّامَةِ
فَيَقُولُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ شَيْئاً فَلْيَتَّبِعْهَ فَيَتَّبِعُ
مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الشَّمْسَ الشَّمْسَ وَيَتَّبِعَ
مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الْقَمَرَ الْقَمَرَ
مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الطَّوَاغِيْتَ الطَّوَاغِيْتَ
وَتبْقَى هَذِاهِ الامَّةُ فِيْهَا مُنَافِقُوهَا
Kemudian Rasulullah s.a.w.meneruskan perkataannya, kata beliau :
"Pada hari kiamat nanti Allah akan mengumpulkan semua manusia
lalu bertitah : "Hendaklah tiap-tiap orang mengikut siapa/apa yang
disembahnya didunia" Mendengar itu maka penyembah matahari
mengikut matahari, penyembah bulan mengikut bulan, pemuja
thoghut mengikut thoghut  dan di dalam rombongan mu'min
(yang belum bergerak) terdapat pula kaum munafiq.
فَيَأتِيْهُمُ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى فِى صُورَةِ
غَيْرِ صُورَتِهِ الَّتِى يَعْرِفُونَ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ
فَيَقُولُونَ نَعُوذً بِاللهِ مِنْكَ هَذَا مَكَانُنَا
حَتَّى يَأتِيَنَا رَبَّنَا فَاِذَا جَاءَ رَبَّنَا عَرَفْنَاهُ
Kemudian Allah taala datang kepada mereka itu dengan wajah
yang tidak dikenal, lalu berkata : "Aku Tuhanmu." Maka
jawab mukminin : "Kami berlindung kepada Allah dari
godaanmu!" Kami tidak akan bergerak dari sini sebelum
datang Tuhan kami yang sejati, dan apabila Ia datang
kepada kami, dapat kami mengenalNya."
فَيَأتِيْهُمُ اللهُ وَتَعَالَى فِى صُورَتِهِ الَّتِى يَعْرِفُونَ
فَيَقُولَ أَنْا رَبُّكُم فَيَقُولُ أَنْتَ رَبُّنَا فَيَتَّبِعُونَهُ
وَيُصْرِبُ الصِّرَاطُ بَيْنَ ظَهْرَى جَهَنَّمَ فَاَكُونُ
أَنَا وَأُمَّتِى أَوَّلَ مَنْ يُجِيْزُ وَلا يَتَكَلَّمَ يَوْ مَئِذٍ
اِلا الرُّسُلُ وَدَعْوَى الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ
اللَّهًمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ وَفِى جَهَنَّمَ كَلالِيبُ مِثْلُ شَوكِ
السًّعْدَانِ هَلْ رَأَيْتُمُ السًّعَدَانَ قَالُوا نَعَمْ
يَا رَسُولُ اللهِ قَالَ فَاِنَّهَا مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ
غَيْرَ أَنَّهُ لا يَعْلَمُ مَا قَدْرُ عِظَمِهَا اِلا اللهُ
تَخْطَفُ النَّاسَ بِأَعْمَالِهِمْ فَمِنْهُمْ المُوْمِنُ
بَقِىَ بِعَمَلِهِ وَمِنْهُمْ النُجَازَى
Setelah itu Allah taala datang kepada mereka dengan rupaNya
yang dikenal oleh orang-orang Mu'min itu, lalu berkata :
"Aku Tuhanmu". Maka dijawab kaum mu'min : "Benar,
Engkaulah Tuhan kami, mereka itupun segera mengikutNya"
Berkata pula Rsulullah s.a.w. "Nun disana di atas api neraka
dibentangkan titian, maka umatkulah yang pertama-tama
menyeberang titian itu. Pada saat itu tak seorang pun dibenarkan
berbicara kecuali Rasul-rasul pesuruh Allah; seruan Rasul-rasul
ketika itu : Oh Tuhan! selamatkanlah, selamatkanlah!"
Ditengah-tengah api neraka itu terdapat banyak besi-besi
melengkung seperti lengkung pancing, seperti duri sa'dan."
Kata Rasulullah s.a.w. kepada sahabat-sahabat yang hadir :
"Adakah kamu pernah melihat sa'dan?" Jawab mereka :
"Ya !" "Seperti duri sa'dan itulah bentuk besi-besi itu,
hanya saja besarnya tidak terkira, dan itu kelak yang akan
mengait manusia yang sedang meniti, menurut imbangan dosa
masing-masing. Yang beriman akan terlepas dari kaitannya
dan yang berdosa, terkena , tetapi akhirnya dilepaskan.
حَتَّى إِذَا فَرَغَ اللهُ مِنَ القَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ
وَأَرَادَ اَنْ يُخْرجَ بِرَحْمَتِهِ
مَنْ أَرَادَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ أَمَرَ المَلائِكَةَ
أَنْ يَخْرُجُوا مِنَ النَّارِ مَنْ كَانَ لا يُشْرِكُ
بِاللهِ شَيْئًا
Setelah Allah selesai mengadili hamba-hambaNya dan
berkehendak dan mengeluarkan penghuni neraka dengan
rahmatNya, dititahkanNya kepada malaikat-malaikat untuk
mengeluarkan mereka yang diberiNya rahmat, kerana di dunia
mereka tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apa pun.
مِمَّنْ أَرَادَ اللهُ تَعَالَى أَنْ يَرْحَمَهُ مِمَّنْ يَقُولُ
لا اِلهَ الا الله فَيَعْرِفُو نَهُمْ فِى النَّارِ
يَعْرِفُونَهُم بِأَثَرِ السُّجُودِ تَأكُلُ النَّارُ
مِنَ ابْنِ آدَمَ اِلا أَثَرَ السُّجُودِ حَرَّمَ
اللهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأكُلَ أَثَرَ السُّجُودِ
فَيَخْرُجُوْنَ مِنَ النَّارِ
Malaikat-malaikat yang mendapat perintah itupun dapat mengenal
orang-orang yang berkata "tiada tuhan yang disembah kecuali Allah"
dengan adanya bekas sujud sembahyang yang memang tidak dimakan
api neraka.
وَقَدِ امْتَحَشُوا فَيُصَبُّ عَلَيْهِمْ مَاءُ الْحَيَاةِ
فَيَنْبُتُونَ مِنْهُ كَمَا تَنْبُتُ الحِبَّةُ فِى حَمِيْلِ السَّيْلِ
Kemudian segeralah Malaikat-malaikat itu mengeluarkan mereka dalam
keadaan hangus rentung, kemudian dituangkan ketubuh masing-masing
air hidup, maka tumbuhlah masing-masing kerana air itu seperti
tumbuhnya jenis biji setelah banjir surut.
ثُمَّ يَفرُغُ اللهُ تَعَالَى مِنَ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ
وَيَبْقَى رَجُلٌ نُقْبِلٌ بِوَجْهِه عَلَى النَّارِ
وَهُوَ آخِرُ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولاً الْجَنَّةَ قَيَقُولُ
أَىْ رَبِّ اصْرِفْ وَجْهِى عَنِ النَّارِ فَاِنَّهُ
قَدْ قَشَبَنِى رِيْحُهَا وَاَحْرَ قَنِى ذَكَاؤُهَا
فَيَدْ عُو اللهَ مَا شَاءَ اللهُ أَنْ يَدْ عُوَهُ
Setelah hal itu selesai seluruhnya, rupanya disana masih
tinggal seorang lelaki yang menghadap mukanya ke neraka
dialah yang terakhir sekali masuk ke dalam syurga. Kepada
Allah ia bermohon dengan bersungguh-sungguh aar mukanya
dapat dipalingkan dari api neraka itu, dengan alasan bau dan
nyalaannya telah menghancur luluhkan dirinya.
Demikianlah permohonan itu berkali-kali diulangnya
ثُمَّ يَقُولُ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى هَل عَسَيْتَ
إِنْ فَعَلْتُ ذَلِكَ بِكَ
أَنْ تَسأَلَ غَيْرَهُ فَيَقُولُ لا أَسْأَلُكَ عَيْرَهُ
وَيُعْطِى رَبَّهُ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَا ثِيْقَ
مَا شَاءَ اللهُ فَيَصْرِفُ اللهُ وَجْهَهُ عَنِ النَّار
فَاِذَا أَقْبَلَ عَلقى الْجَنَّةِ وَرَآهَا سَكَتَ
مَا شَاءَ اللهُ أَنْ يَسْكُتَ
Kemudian Allah berkata kepadanya "Kalau Aku kabulkan
permintaan ini apakah tak ada permohonan yang lain lagi?"
Jawab orang itu : "Tidak!" dan ia berjanji keras kepada Allah
bahawa ia tidak akan meminta sesuatu apapun lagi. Permohonan
orang itupun dikabulkan Allah taala. Setelah terlihat olehnya
kemewahan syurga, terdiamlah ia beberapa lama
ثُمَّ يَقُولُ أَىْ رَبِّ قَدِمْنِى اِلَى بَابِ الْجَنَّةِ
فَيَقُولُ اللهُ لَهُ الَيْسَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ
وَمَوَا ثِيْقَكَ لا تَسْأَلُنِى غَيْرَ الَّذِى أَعْطَيْتُكَ
وَيْلَكَ يَاابْنَ آدَمَ مَا أغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَىْ رَبِّ
وَيَدْعُو اللهَ حَتَّى يَقُولَ لَهُ فَهَلْ عَسَيْتَ
اِنْ أَعْطَيْتُكَ
Kemudian ia bermohon lagi kepada Allah agar dapat disampaikan
ke pintu syurga itu, Berkata Allah kepadanya ;" Bukankah engkau
telah berjanji keras tak akan meminta apa-apa lagi?" Celaka anak
Adam ini! Alangkah pemungkirnya! Maka orang itupun bermohon
kedua kalinya kepada Allah serta berjanji pula tak akan menambah
permohonannya lagi.
  ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَ غَيْرَهُ فَيَقُولُ لا وَعِزَّتِكَ
فَيُعْطِى رَبَّهُ مَا شَاءَ اللهُ مِنْ عُهُودٍ
وَمَوَا ثِيْقَ فَيُقَدّنُهُ اِلَى بَابِ الْجَنَّةِ
Setelah permohonan orang itu dikabulkan Allah dan terlihatnya
kemewahan syurga, terdiamlah ia beberapa lama. Kemudian ia
bermohon kepada Allah agar dapat disampaikan kepintu syurga.
فَاِذَا قَامَ عَلَى بَابِ الْجَنّةِ انْفَهَقَتْ لَهُ الْجَنَّةُ
فَرَأَى مَا فِيْهَا مِنَ الْخَيْرِ وَالسُّرُورِ فَيَسْكُتُ
مَا شَاءَ اللهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَىْ رَبِّ
أَدْخِلْنِى الْجَنَّةَ فَيَقًولُ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَلَى
لَهُ أَلَيْسَ قَدْ أُعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَا ثِيْقَكَ
أَنْ لا تَسْأَلَ غَيْرَ مَا أُعْطِيْتَ وَيْلَكَ يَاابْنَ
آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَىْ رَبِّ لا أَكُونُ
أَشْقَى خَلْقِكَ فَلا يَزَالُ يَدْعُو اللهَ
حَتَّى يَضْحَكَ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَلى مِنْهُ
فَاِذَا ضَحِكَ اللهُ مِنْهُ قَالَ ادْخُلِ الْجَنَّةَ
Setelah ia tiba disana terbukalah pintu syurga itu selebar-lebarnya,
dan dilihatnya segala kenikmatan dan kegembiraan, kemewahan
yang ada didalamnya. Ia tercengang ta'jub dab terpaksa tak dapat
berkata-kata. Kemudian ia bermohon pula ketiga kalinya agar
dapat dimasukkan ke dalamnya, seraya berjanji seperti janji
yang lampau. Alangkah pemungkirnya kamu hai anak Adam!
kata Allah taala kepadanya. Jawabnya Oh Tuhan! jangan kiranya
hamba ini menjadi orang-orang yang celaka-celakanya.
Demikianlah permohonan itu diulang-ulang, akhirnya tertawalah
Allah taala seraya bertitah : "Masuklah engkau ke dalam syurga ini!"
فَاِذَا دَخَلَهَا قَالَ اللهُ لَهُ تَمَنَّهْ فَيَسْأَلُ رَبَّهُ
وَيَتَمَنَّى حَتَّى اَنَّ اللهَ لَيُذَكِّرُهُ مِنْ كَذَا وَكَذَا
حَتَّى اِذَا انْقَطَعَتْ بِهِ الأَ مَا نِىُّ
قَالَ اللهُ تَعَلَى ذلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ
Maka apabila masuk ke dalamnya , bertitahlah Allah :
"Sekarang dapatlah engkau mencita-citakan apa saja
keinginanmu!" Orang itupun segera bermohon berbagai-bagai
permintaan dan mencita-cita bermacam-macam keni'matan
sehingga Allah taala memperingatkannya kepada soal-soal
yang tertentu dari kenikmatan yang tak diketahuinya.
Akhirnya apabila orang itu telah merasa puas, berkatalah
Allah taala kepadanya: "Ni'matilah kemewahan yang telah ada
ini, bahkan akan ditambah lagi dengan berbagai ni'mat 

sebanyak itu pula.
Hadis sahih riwayat Muslim
Rujukan :
http://hadisrasullulah.blogspot.com/2010/05/himpunan-hadis-hadis-rasullulah-syurga.html

6 Hadis Rasulullah SAW berkaitan dengan Cinta


http://images.lakii.com/images/Dec11/aldorar_Wajeha.PNG
1. Barangsiapa ingin dicintai Allah dan rasulNya hendaklah dia berbicara benar (jujur), menepati amanat dan tidak mengganggu tetangganya. (HR. Al-Baihaqi)
2. Barangsiapa mengutamakan kecintaan Allah atas kecintaan manusia maka Allah akan melindunginya dari beban gangguan manusia. (HR. Ad-Dailami)
3. Paling kuat tali hubungan keimanan ialah cinta karena Allah dan benci karena Allah. (HR. Ath-Thabrani)
4. Cintamu kepada sesuatu menjadikan kamu buta dan tuli (HR. Abu Dawud dan Ahmad)
5. Cinta berkelanjutan (diwariskan) dan benci berkelanjutan (diwariskan). (HR. Bukhari)
6. Siapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah hendaklah dia mengamati bagaimana kedudukan Allah dalam dirinya. Sesungguhnya Allah menempatkan hambaNya dalam kedudukan sebagaimana dia menempatkan kedudukan Allah pada dirinya. (HR. Al Hakim)

13 Hadis Rasulullah SAW berkaitan rawatan dan penyakit


http://www.pp11.com/upfiles/nOP27304.jpg
1. Mereka bertanya, “Ya Rasulullah, apakah kami berobat?” Beliau menjawab, “Ya, wahai hamba-hamba Allah. Sesungguhnya Allah meletakkan penyakit dan diletakkan pula penyembuhannya, kecuali satu penyakit yaitu penyakit ketuaan (pikun)”. (HR. Ashabussunnah)
2. Allah menurunkan penyakit dan menurunkan pula obatnya, diketahui oleh yang mengetahui dan tidak akan diketahui oleh orang yang tidak mengerti. (HR. Bukhari dan Muslim)
3. Barangsiapa mengobati sedang dia tidak dikenal sebagai ahli pengobatan maka dia bertanggung jawab. (HR. Ibnu Majah)
4. Apabila terjadi dalam satu negeri suatu wabah penyakit dan kamu di situ janganlah kamu ke luar meninggalkan negeri itu. Jika terjadi sedang kamu di luar negeri itu janganlah kamu memasukinya. (HR. Bukhari)
5. Wafat karena wabah adalah mati syahid. (HR. Bukhari)
Penjelasan:
Tentu tidak setingkat dengan gugur di jalan Allah.
6. Janganlah orang sakit mengunjungi orang sehat. (HR. Bukhari dan Muslim)
7. Sebaik-baik menjenguk orang sakit adalah berdiri sebentar (tidak berlama-lama) dan ta’ziah (melayat ke rumah duka) cukup sekali saja. (HR. Ad-Dailami)
8. Allah tidak menjadikan penyembuhanmu dengan apa yang diharamkan atas kamu. (HR. Al-Baihaqi)
Penjelasan:
Yang haram tidak dapat dijadikan obat untuk menyembuhkan penyakit.
9. Apabila seorang yang sakit dari kamu menginginkan sesuatu makanan berikanlah. (HR. Ibnu Majah)
10. Mohonlah kepada Allah keselamatan dan afiat (kesehatan). Sesungguhnya tiada sesuatu pemberian Allah sesudah keyakinan (iman) lebih baik daripada kesehatan. (HR. Ibnu Majah)
11. Larilah dari penderita lepra sebagaimana kamu lari dari harimau. (HR. Bukhari)
12. Apabila seorang hamba sakit sedang dia biasa melakukan sesuatu kebaikan maka Allah berfirman kepada malaikat: “Catatlah bagi hambaKu pahala seperti yang biasa ia lakukan ketika sehat.” (HR. Abu Hanifah)
13. Rasulullah Saw ditanya tentang azal (mengeluarkan air mani diluar kemaluan istri). Beliau lalu menjawab, “Lakukanlah yang kamu pandang baik dan apa yang telah ditakdirkan Allah pasti akan terjadi, dan bukan kepastian bahwa dari tiap air mani dapat terjadi anak. “(HR. Al Hakim)
Rujukan :
http://sabdaislam.wordpress.com/2009/12/06/81-pengobatan-dan-penyakit/