"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Sunday, October 17, 2010

Doa dan Iktiar tidak Boleh Mengubah Takdir - 2

Seperti yang di duga terlebih dahulu, masih ramai ahli forum yang tidak faham maksud artikel ini, tetapi tidak mengapa sebab yang penting maksudnya tercapai. Namun apa yang terlihat kebanyakan ahli forum masih belum jelas. Masih keliru dan masih terperangkap dalam kehendak hamba dengan kehendak Allah! Masih keliru tentang ilmu, kudrat dan iradat Allah dalam menetapkan dan menjadikan sesuatu. 

Persoalannya sekarang bukan boleh atau tidak berubahnya taqdir azali kerana Dia Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu..Dia Maha Berkehendak. Dia boleh menetapkan dan Dia boleh menghapuskan! Dia Maha berkehendak menghapuskan apa-apa menurut kehendakNya - bukan disebabkan kehendak dan doa manusia, tetapi itu kehendakNya yang azali. 

Semua penghapusan dan penetapan semula itupun tetap berada dalam genggaman Allah dan ketentuanNya yang azali. Bukan perubahan, penghapusan dan penetapan semula itu perkara baru yang dirancang, sebaliknya ia menurut ketetapan azali jua. 

Fahamilah baik-baik, bukan masalah doa, usaha ikhtiar tetapi masalah pokok di sini dalah i'tikad kita ketika berdoa, berusaha dan berikhtiar. Dan juga sesudah kita mendapat hasil daripada usaha kita. Ke mana sandaran kita? Adakah kita beri'tiqad doa kita itu berjaya mengubah taqdir Allah? Adakah usaha kita berjaya mengubah ketentuan Allah yang azali? Adakah dengan sebab kebajikan yang kita lakukan, maka Allah terpaksa memanjangkan usia kita? 

Atau kesemua itu - waktu kamu miskin atau waktu kamu kaya, waktu kamu sakit waktu kamu sihat, waktu kamu bahgia atau waktu kamu celaka, sememangnya berada dalam taqdir Allah Ta'ala yang azali? 

Berhati-hatilah dengan i'tiqad Ahlus Sunnah dengan i'tiqad-i'tiqad lain yang hanya dipisahkan oleh satu garisan halus yang penuh syubhah. 

C4KEBOM pula menulis;
Ada takdir yang boleh diubah dan takdir yang tidak boleh diubah, kalau tidak takde la ayat quran: 

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum (bangsa) melainkan kaum itu sendiri mengubah nasibnya”  -  Ar-Ra’d:11

Lebih baik Allah swt terus sahaja turunkan ayat yang mengatakan nasib manusia itu tidak akan berubah langsung walau dia buat apa jua usaha dan ikthiar. Ini menjadikan manusia selepas itu akan hidup lara je...tak nak bekerja, tak nak cari makan utk anak bini dan keluarga, tak mau beribadat dan apabila ditanya mereka akan jawab, "... dah itu nasib aku, buat apa apa pun takkan berubah". 

Takdir yang tidak bleh diubah pula macam mati, jodoh, pertemuan, zuriat yang memang telah ditetapkan. Sila baca kat bawah ni. 

Firman Allah SWT dalam Surah ar-Ra’d: 39 yang maksudnya; 

“Allah menghapuskan apa jua yang dikehendakiNya dan Dia juga menetapkan apa jua yang dikehendakiNya, dan (ingatlah) pada sisiNya ada “Ibu Segala suratan”.

Takdir bermaksud ketetapan Allah SWT dan ia terbahagi kepada dua iaitu:- 

1) Takdir yang tidak akan berubah dikenali dengan mubram. 

2) Takdir yang boleh berubah dikenali dengan mu’allaq. 

Berkata Said bin Jubir dan Qatadah (rahimahullah) 

Allah SWT menghapus sesuatu hukum dan ditukar dengan hukum yang lain selepas itu Allah SWT memantapkannya (mubram). 

Perubahan tersebut berlaku kepada hukum Syarak dan Fardhu, kemudian Allah SWT mantapkan (mubram). Setelah itu ia tidak akan berubah-ubah lagi. 

Berkata Abdullah bin Abbas (radiallahu ‘anh); 

i)  Apa-apa yang telah diubah dan dimantapkan itu ada tertulis di Luh Mahfuz yang dikenali dengan takdir mubram. 

ii)  Apa-apa hukum yang dimaktubkan di situ, yang akan berubah dikenali denganmu’allaq atau ia belum dimantapkan, masih tersembunyi dalam ilmu Allah saw. Perkara-perkara yang tidak berubah pula ialah a)  rezeki, b) umur, c) kebahagiaan dan d) kecelakaan. Pada pendapat beliau (Ibn Abbas) hanya 4 perkara tersebut yang tidak akan berubah. 

iii)  Telah dikeluarkan oleh at-Tabrani dengan sanad dari Abdullah bin Umar r.a katanya, aku telah mendengar dari Rasulullah SAW berkaitan dengan Surah ar-Ra’d: 39; “Perubahan-perubahan yang dikehendakiNya (ia akan berubah) kecuali kecelakaan, kebahagiaan, hidup dan mati.” 

iv) Telah dikeluarkan oleh Ibn Mardawiah dari Jabir bin Abdullah r.a. dari Nabi SAW beginda bersabda, “Allah swt mengubah rezeki dan menambahnya, mengubah ajal dan menambahnya.” 

v) Telah dikeluarkan oleh Ibnu Mardawiah dari Abdullah bin Abbas r.a. kata beliau Rasullullah SAW telah ditanya berhubung dengan ayat 39 di atas, lalu dijawab baginda yang mulia, “(Perubahan itu) berlaku pada malam Lailatul Qadar seperti mengangkat, merendah, memberi rezeki kecuali hidup, mati, kecelakaan, kebahagiaan”dan sabdanya lagi, “Sesungguhnya perkara itu tidak akan berubah.” (Dipetik dari tafsir Mazhari Jilid 5, halaman 35). 

Setiap bahagian syariat, hakikat, iktikad, tharikat dan makrifat itu semuanya berlainan tafsir dan pendapat mengikut taraf masing-masing. Contohnya, Al Hallaj yang terbunuh kerana mengaku "ana al haq" itu - "akulah maha benar". 

Khalifah mengutuskan banyak kali surat watikah hukuman untuk ditandatangani Al-Junaid (pada ketika itu ulamak paling masyhur atau bertindak sebagai ketua ulamak) untuk ditandatangani agar hukuman bunuh Al Hallaj dapat di laksanakan. 

Akhirnya Al-Junaid membuka jubah ulamak sufinya dan menukar jubah kepada jubah ulamak syariat... dan barulah ditandatanganinya warkah hukuman sambil berkata: "Mengikut syariat (undang undang asas Islam feqah, tauhid dan sebagainya) Al Hallaj telah nyata terkeluar dari akidah dengan pengakuan pengakuan "Ana Al Haq" itu, tetapi mengikut tasawuf sufi (tharikat, makrifat) ia bukannya satu kesalahan". 

Maka jatuhlah hukuman mati ke atas Al Hallaj. 

Jadi jika ingin dinyatakan defininasi takdir itu maka setiap bahagian dan huraian kelima-lima peringkat adalah berlainan; paling asas adalah syariat - takdir itu qada' dan qadar, kemudian hakikat. Apa itu takdir yang boleh diubah dan yang tidak boleh diubah? Kemudiannya iktikad (niat tekad dalam hati kamu) - Jika kita tidak tahu hakikat sesuatu perkara itu bagaimana kamu boleh beriktikadkan dengannya? Emak suruh kita buang sampah... iktikad kita nak buang sampah sebab emak suruh, tetapi pada hakikatnya kita tidak tahu bakul sampah itu apa? Silap-silap haribulan mungkin kita terbuangkan mesin basuh atau peti ais pula nanti.. 

Definasi takdir itu juga dibezakan. Kita tahu syariat takdir, hakikat dan iktikad takdir, tetapi jangan kita  terkejut apabila sampai di tharikat dan makrifat semuanya berbeza daripada sebelumnya. Ini disebabkan sebelum itu apabila berbicara pasal takdir, kita akan bicaran pasal qada dan qadar - tentang bagaimana mungkin takdir dan sebagainya.. 

Namun apabila sampai ke tharikat dan makrifat ia telah bertukar nyata; apa itu qalam Allah? Apakah yang dimaksudkan tertulis di loh mahfuz? Bagaimana takdir itu tertulis berqalam di loh mahfuz - di dinding loh mahfuzkah? Ia hanya terawang-awangkah tulisannya?Ia berada dalam sebuah kitabkah? Jika tertulis berapa banyak dan panjang? (jika di dinding loh mahfuz atau terawang-awang di loh mahfuz) atau berapa tebal (jika ia sebuah kitab) sebab akal manusia yang logik ada batasannya kerana takdir yang tertulis bukan sahaja takdir manusia, tetapi seluruh makhluk malah apa yang berlaku dari awal hingga akhir sehinggakan apa yang kering dan basah tidak kira sebutir debu yang berterbangan di dunia ini semuanya tertulis di loh mahfuz pergerakan mereka termasuklah dari Nabi Allah Adam a.s dicipta, kemudian hawa, anak-anak Adam hinggalah keturunan penghabisan baginda.

Banyak tu..(ia di kira banyak kerana akal yg logik menyatakan ianya banyak dan jika ia tertulis amatlah luas,panjang dan tebal jika di kitabkan)..kan nyata akal itu terbatas..seperti perkara yg ghaib juga di bataskan oleh akal juga..jadi kebanyakan perkara perkara rahsia Allah seperti makrifatullah sukar untuk di ceritakan secara nyata kerana akal sendiri akan membataskannya dan akan kedengaran seperti cerita lucu dan jenaka jika bercerita tentang perkara perkara yg begitu. 

Sebelum iktikat kita kena faham hakikat dahulu dan sebelum hakikat kena faham syariat dahulu selepas ketiga perkara itu difahami anda telah pun berada dalam tharikat - satu jalan yang di hujungnya adalah makrifat. 

Maka dijawab pula oleh rafie1357;

Persoalan dalam kelima-lima bahagian; syariaat, hakikat, iktikat, tharikat dan makrifat; anda berada di bahagian yang mana sekarang? 

Susunan perjalanan menuju Allah sepatutnya bermula dengan; 

Syariat (zahir) - mematuhi segala hukum-hakam zahir syari'at dan serentak dengan itu amalkan thariqat (batin) - amalan keruhanian meliputi zikrullah, muraqabah danmushahadah yang akan menghasilkan haqiqat (kebenaran) dan ma'rifat (hikmah kebijaksanaan) - sila rujuk Sirrul Asrar. 

Seluruh perjalanan ini pula wajib berlaku di bawah bimbingan seorang Shaikh yang kamil/mursyid yang mewarsi Ilmu Nabi zahir dan batin yang telah mencapai alam mutlaq (sila rujuk Sirrul Asrar dan Ihya Ulumuddin) 
Kita mesti merasai dengan 'zauq' (perasaan hati) dan 'wijdan" (pemerasaan anggota tubuh sekaliannya) haqiqat segala sesuatu...sehingga dapat merasai manisnya madu, terbeza dengan manisnya gula, kita pasti dapat merasainya sehingga terbeza di antara 'isi' dan 'kuku' dan terbeza diantara 'api' dengan 'besi'....! 

Kita perlu renangi lautan ahadiyyah sehingga ternyata pada pandangan hati Af'al, Asma' dan SifatNya yang kamalat. 

Untuk menjelaskan perkara ini pun akan makan masa bertahun-tahun apa lagi mengamalkannya - apa lagi untuk merasai akan kemanisan ma'rifahnya. 

Bagaimana nak dilukiskan di mana tahap dan maqam kita. Namun di sini bukanlah tempatnya! 

Lebih-lebih-lebih lagi haqiqat dan ma'rifat bukan bahan perbualan di kedai kopi. 
I'tiqad adalah pegangan hati berhubung dengan wujudnya Allah dan segala yang ghaib. Kekuatan i'tiqad ini akan bertambah dengan bertambah hampirnya kita dengan Allah, iaitu dengan bertambahnya ma'rifat. 

Setiap orang Islam walaupun pada peringkat asas sekalipun wajib mempunyai i'tiqad yang jelas tentang Allah, bagaimana keyakinannya, bagaimana pandangannya, bagaimana pegangan hatinya semua inilah yang menjadikan seseorang beriman dengan sebenarnya atau berlaku kesyirikan di dalam i'tiqadnya.


Untuk dijadikan bahan renungan;

Dari Abdullah ibn Umar r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda:'Bahawa setiap sesuatu telah ditulis dengan Qadar (takdir) sehingga kebodohan dan kelemahan atau kecerdikan dan kepandaian seseorang'. (HR Muslim) 

Dari Anas r.a meriwayatkan; 'Aku mulai berkhidmat kepada Rasulullah SAW ketika umurku 8 tahun. Selama 10 tahun berkhidmat dia tidak pernah menyalahkan aku apabila berlaku kerugian (kesalahan) yang berlaku dengan sebab tanganku. Dan jikalau seseorang daripada keluarganya menyalahkan aku, Baginda akan bersabda: Biarkan dia, kerana sesungguhnya jikalau sesuatu telah ditakdirkan, pasti akan terjadi!' (Masabi hus Sunnah) 

Muntakhab hadith; Syeikh Muhammad Yusof khandahlawi rah.alaih

Doa dan Ikhtiar tidak Boleh Mengubah Takdir sila baca dan fahami dulu..ok..


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ 

Muqaddimah 

Masalah taqdir, doa dan usaha ikhtiar sudah menjadi bahan perbincangan berkurun lamanya sehingga banyak golongan yang menjadi sesat. Bahkan ada golongan yang terkeluar dari aqidah Ahlus-Sunnah, terutamanya disebabkan pegangan mereka pada qadha, qadar dan usaha ikhtiar. 

Pada zaman ini pun perbicaraan ini masih belum berakhir. Kekeliruan umat Islam zaman ini tetap berterusan. 

Puncanya, ada banyak pihak yang memuatkan pelbagai artikel dengan menyatakan bahawa doa boleh mengubah taqdir atau usaha ikhtiar boleh mengubah qadha dan qadar Allah dan sebagainya tanpa penjelasan yang sempurna. Kesannya, orang-orang yang membaca tentu akan faham sememangnya 'doa mempunyai kuasa untuk mengubah taqdir' atau 'seseorang itu boleh mengubah nasib sendiri menurut kemahuannya". 

Mereka sering utarakan contoh-contoh seperti berikut : 
Seorang yang ditaqdirkan miskin lalu dia berusaha siang malam sehingga berjaya dan menjadi kaya raya. 
Contoh lain ialah seseorang yang di taqdirkan umurnya 40 tahun lalu dia pun membuat pelbagai kebajikan dan doa panjang umur sehingga umurnya dipanjangkan. 

Mengikut dakwaan inilah di antara contoh-contoh bagaimana doa mampu mengubah taqdir seseorang. Namun perlu diingat, bahawa kesemua fahaman ini sangat besar bahayanya kepada aqidah dan tauhid seseorang yang berpegang kepada aqidah Ahlus-Sunnah wal-Jamaah. 

Sila ikuti penjelasan berikut dengan teliti. Ia bukan bertujuan untuk menafikan kelebihan doa dan kewajipan berdoa kepada Allah swt. Ia juga tidak bertujuan untuk melemahkan seseorang daripada terus berdoa. Pun begitu diharap hujjah-hujjah berikut akan dapat membetulkan i'tiqad pegangan hati ketika kita berdoa dan selepas berhasil doa dan usaha ikhtiar yang dilakukan.

Penjelasannya;

i) Kita sudah membicarakan bahawa taqdir atau qadha dan qadar adalah segala ketentuan Allah ke atas makhluqnya pada azali. Sila rujuk http://kerjayahalal.blogspot.com/2010/09/salah-memahami-taqdir-dan-usaha-ikhtiar_02.html 

Ketentuan atau ketetapan ini adalah menurut ukuran kehendakNya yang mutlak mengikut ketetapanNya pada azali. Tiada makhluk bersekutu dalam ketetapan ini. Bukan juga sebab sesuatu yang akan dijadikanNya pada zaman kemudiannya, tetapi semata-mata adalah dengan kemahuanNya. Lantaran Allah Ta'ala itu bersifat dengan sifat Maha Berkehendak!


ii) Ahlus-Sunnah wal-Jamaah berpegang bahawa manusia diberikan usaha ikhtiar, tetapi usaha ikhtiarnya itu tidak akan memberi bekas. Hanya Allah swt yang menentukan segala sesuatu mengikut kemahuanNya. Doa merupakan salah satu usaha ikhtiar manusia. Oleh yang demikian bukanlah doa itu yang memberi bekas, tetapi Allah yang menentukan apa-apa jua mengikut kemahuanNya!

iii) Doa, usaha ikhtiar atau apa sahaja yang datang daripada manusia TIDAK berkuasa untuk mengubah taqdir. Dalam perkataan lain bukanlah Allah Ta'ala mengikut kehendak permintaan atau usaha hambaNya. Jika tidak maka jadilah Allah bersifat lemah kerana Dia boleh digagahi; Maha Suci Allah daripada digagahi oleh sesuatu. Sebaliknya, Dialah yang Maha Gagah dan berkuasa di atas segala sesuatu.

iv) Ketika Allah berkehendak menjadikan sesuatu kebaikan pada seseorang atau menolak keburukan daripadanya, maka Allah Ta'ala mendatangkan atau mengilhamkan pelbagai asbab seperti doa dan usaha ke atas seseorang yang sememangnya sudah ada di dalam ketetapan Allah pada azaliNya.

Ini bermakna sudah termaktub dalam ketetapan azali bahawa orang itu akan berdoa atau berusaha kepada apa yang ditentukan oleh Allah pada taqdir azali. Bukanlah bermakna bahawa ketentuan itu berubah disebabkan oleh permintaan atau harapan dan usaha manusia; tidak sama sekali.

v) Allah Ta'ala bersifat dengan sifat Maha Mengetahui, yakni mengetahui zahir dan batin, mengetahui segala sesuatu dari awal hingga akhir kesudahan alam maya ini. Bagaimana mungkin Allah Ta'ala tidak mengetahui bahawa hambaNya akan memohon kepadaNya dan bagaimana mungkin Allah tidak mengetahui bahawa Dia akan memberikan sesuatu kepada hambaNya bersesuaian dengan permintaan hambaNya itu?

Jika kita bersetuju bahawa Allah Maha Mengetahui akan hal ini, maka bukanlah doa hamba itu yang mengubah taqdir Ilahi. Sebaliknya permintaan hambaNya dan kabulnya permintaan tersebut dan pemberian Allah kepada hamba tersebut bersesuaian dengan taqdir azali.

vi) Jika kita bertanya bagaimana dengan firman Allah yang berbunyi; 
'Allah tidak mengubah nasib satu kaum sehingga mereka sendiri mengubahnya'. 

Maksud ayat ini menjelaskan bahawa Allah Ta'ala telah menentukan pada azaliNya bahawa seseorang atau suatu kaum itu akan berubah kepada kebaikan berserta asbab-asbab yang terlihat pada pandangan mata. Maka akan terlihatlah seolah-olah mereka yang mengubah nasib mereka dengan usaha mereka sendiri. Pada hakikatnya 'perbuatan mereka berubah' itu telah pun ditetapkan terlebih dahulu pada azali oleh Allah Ta'ala.

vii) Jika kita bertanya lagi bagaimana dengan hadis Nabi saw yang berbunyi; 
'Tidak ada sesuatu yang dapat menolak qadha kecuali doa'. 

Pengertian hadis ini ialah apabila Allah menerima dan maqbulkan permintaan seseorang, bukanlah maqbulnya doa tersebut disebabkan oleh doa orang berkenaan dan bukan juga bererti Allah telah mengubah taqdirNya yang azali. Perubahan taqdir itupun telah di tentukan oleh Allah ke atas hamba tersebut. Hanya sanya terlihat pada zahir pandangan bahawa Allah mengubah nasib/ketentuan/qadha yang ada pada seseorang itu disebabkan oleh doanya. Pada hakikatnya itu semua adalah taqdir di azali.

viii) Kita boleh melihat beberapa contoh dalam kehidupan manusia hari ini.
Contoh 1: 
Menurut hadis Nabi saw yang sahih, jodoh seseorang telah ditetapkan sejak azali lagi. Jika si Hassan yang lahir di Malaysia ditaqdirkan berkahwin dengan pasangannya yang lahir di Rusia maka akan berlaku jalan-jalan untuk mereka bertemu dan berkahwin. Walaupun mungkin sekali Hassan ingin berkahwin dengan wanita Hindustan yang cantik lalu berdoa siang malam untuk mendapatkan cita-citanya, tetapi jodohnya tetap ada di Rusia. Maka akan berlaku berbagai jalan seperti sama ada dia secara tiba-tiba berhijrah ke Rusia atau jalan-jalan lain sehingga mereka bertemu jodoh.
Contoh 2:
Umur setiap seorang manusia yang lahir telah tertulis pada azali. Jika hamba Allah yang bernama Zulkarnain ditaqdirkan menemui ajalnya pada usia 50 tahun di sebuah mesjid pada tanggal 1 Januari 2011, jam 00:00. Dia pasti akan menemui ajalnya tepat pada waktunya - tidak terdahulu sesaat dan terkemudian sesaat walau mungkin sekali dia orang alim yang banyak kebajikan dan amal ibadatnya. Walaupun dia sering berdoa agar panjang umurnya.

Maksud hadis Nabi tentang panjang umur dengan melakukan kebajikan bermaksud bahawa 'Allah Ta'ala mentaqdirkan seseorang beramal kebajikan yang banyak sehingga dia menemui ajalnya menurut ketetapan Allah pada azali juga'. Ia bukan sebagaimana yang difahami oleh kebanyakan umum bahawa orang itu berjaya panjangkan umurnya dengan doa dan kebajikan. Fahaman ini amat berlawanan dengan sifat Allah Yang Maha Suci yang bersifat dengan sifat Maha Mengetahui, Maha Berkuasa dan Maha Berkehendak.

ix) Sebagai iktibar dan renungan, jika benar pun doa seseorang itu berkuasa mengubah taqdirnya, memanjangkan umur dengan kebajikan, maka orang yang paling layak mendapat kelebihan tersebut adalah Nabi kita Muhammad صلى الله عليه وسلم kerana Baginda adalah orang yang paling makbul doanya dan paling banyak kebajikan baginda di atas muka bumi ini. Namun umur baginda hanya setakat 63 tahun!
Berikut ini ada beberapa keterangan ayat-ayat Allah, hadis Nabi dan kata-kata ulama Ahlus Sunnah wal-Jamaah yang terkemuka. 






Berdoa sebagai tanda mengharap;
pemberian terpulang kepadaNya sesuai dengan ketetapan di azali

Keterangan 1:

Firman Allah Ta’ala : إِنَّ اللَّهَ بَـلِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْراً

Maksudnya: 'Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.' -  At-Talaq 65: 3 ]

Keterangan ke-2:

Sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم :
“كتب الله مقادير الخلائق قبل أن يخلق السموات والأرض بخمسين ألف سنة وعرشه على الماء”

Maksudnya: 'Allah Ta'ala telah menulis taqdir makhluk sebelum Dia mencipta langit-langit dan bumi dalam jarak 50 ribu tahun dan arasyNya berada di atas air'. -  sahih Muslim

Keterangan ke-3:
Firman Allah Ta'ala:
وَإِذَآ أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلاَ مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِّن دُونِهِ مِن وَال

Maksudnya: '...apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapa pun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu dan tidak ada sesiapa pun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya'. -  Ar-Ra'd 13:11

Keterangan ke-4:

Tiada makhluk berkongi kuasa dalam apa jua yang Allah Ta'ala jadikan - dalam apa saja yang Dia perbuat kerana kalimatNya ketika menjadikan sesuatu adalah seperti kalamNya yang Agung.

Firman Allah Ta'ala:
بَدِيعُ السَّمَـوَتِ وَالاٌّرْضِ وَإِذَا قَضَى أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ 

Maksudnya: 'Allah jualah yang menciptakan langit dan bumi (dengan segala keindahannya) dan apabila Dia berkehendak (untuk menjadikan) suatu, maka Dia hanya berfirman kepadanya: Jadilah engkau! Lalu menjadilah ia'. -  Al-Baqarah 2:117

Keterangan ke-5:

Dari Imran bin Husain radhiyallahu’anhu, dia berkata:
Rasulullah صلى الله عليه وسلم . ditanya: Wahai Rasulullah! Apakah sudah diketahui orang yang akan menjadi penghuni syurga dan orang yang akan menjadi penghuni neraka?Rasulullah Shallallahu alaihi wassalam. menjawab: 'Ya'. Kemudian Baginda ditanya lagi: Jadi untuk apa orang-orang harus beramal? Rasulullah صلى الله عليه وسلم menjawab:Setiap orang akan dimudahkan untuk melakukan apa yang telah menjadi taqdirnya. -  sahih Muslim

Keterangan ke-6:

Berkata Shaikh Ibnu Atho'Illah didalam Kitab Hikam: 'Maha Besar hukum azali itu, Dia tidak bersandar pada berbagai sebab'.

Syarahnya: Sesuatu yang ditetapkan pada zaman azali tidaklah memerlukan berbagai sebab. Contohnya seperti sebuah permohonan anda, permohonan anda bukan sebagai sebab adanya pemberian Allah Ta'ala.

Keterangan ke-7:

Berkata Shaikh Ibnu Atha'Illah didalam Hikamnya: 'Bagaimana mungkin terjadi permohonan anda yang terwujud pada waktu berikutnya adalah menjadi sebab adanya pemberian Allah yang terwujud lebih dahulu?'
Syarahnya: Bagaimana mungkin pemintaan daripada doa anda menjadi sebab Allah menentukan sesuatu pada anda padahal ketentuan Allah telah pun ditetapkan olehNya pada azali lagi?

Keterangan ke-8:

Ghawthul A'zham Shaikh Muhyiddin Abdul Qadir Jilani Radhiallahu Anh berkata :

'Apabila Allah mengabulkan apa yang diminta hambaNya, dan mengabulkan permintaannya, maka IradahNya tidak akan terkoyak, tidak pula akan membuat kering catatan, akan tetapi permohonan itu sesuai dengan kehendak Tuhan pada waktunya. Sehingga sesuai itu menghasilkan pengabulan dan memenuhi kemahuannya pada waktu yang ditentukanNya, untuk menyampaikan taqdir itu pada waktunya. Seperti yang diakatakan Ahlul Ilmi mengenai Firman Allah: Setiap waktu Dia didalam kesibukan " -  QS 55: 29, iaitu mengiringi taqdir sampai pada waktunya'.

Allah Ta'ala tidak memberi sesuatu kepada siapa pun di dunia ini kerana doanya. Begitu juga Allah tidak memalingkan kejelikan dari sesiapa pun semata-mata kerana doanya.
Apa yang diriwayatkan dalam hadis Nabi, 'Tidak ada yang dapat menolak qadha kecuali doa.' - riwayat at-Tirmizi) adalah dikatakan daripada apa yang dimaksud oleh hadis ini; 'Tidak ada yang dapat menolak qadha kecuali doa yang telah ditetapkan (pada taqdir azali) dapat menolak qadha.' [Ertinya doa yang menolak qadha tersebut telah pun ditetapkan oleh Allah dalam taqdir azali, bukanlah disebabkan oleh doa seseorang itu - pent]

Begitu juga seseorang tidak akan masuk syurga di akhirat nanti dengan amalnya, tetapi dengan rahmat Allah. Namun Allah memberikan darjat kepada hambaNya di syurga berdasarkan amal perbuatan mereka.

Itu semua kerana Allah Ta'ala tidak ditunut hak oleh siapa pun, tiada yang dapat mengharuskanNya menunaikan janjiNya. Namun Dia yang melakukan apa yang dikehendakiNya, menyiksa, mengampuni, memberikan nikmat, menyayangi sesiapa pun dikehendakiNya. Tidak ada yang berhak meminta Allah bertanggungjawab ke atas apa jua yang diperbuatNya, tetapi manusia itu diminta dan disoal akan pertangungjawabannya. Dia memberi rezeki tanpa batas dengan rahmatNya dan menolak sesiapa pun yang dikehendakiNya. [Tiada sesiapa pun yang layak menyoal perbuatan Allah ini - pent]

Bagaimana tidak demikian, sementara makhluk, langit dan bumi dari arasy yang tinggi hingga ke tanah yang rendah Dia yang memiliki dan menciptakanNya. Tidak ada pemilik dan pencipta lain kecuali Dia Yang Maha Perkasa lagi Maha Mulia.

(Setakat ini maka tamat petikan daripada syarahan Imam Jailani radhiallahu anh).

Rumusan Penting:

a) Doa adalah lambang pengabdian diri dan perhambaan manusia di hadapan Allah. Doa adalah senjata mu'min! . Doa adalah ibadah. Maka jadikanlah doa sebagaimana perintah Allah dan ubudiyyah kepada Allah Ta'ala.

b) Allah Ta'ala memerintahkan hamba-hambaNya supaya berdoa dan berusaha bersungguh-sungguh bagi mencapai jalan keselamatan dunia akhirat. Maka berusaha sungguh-sungguh atas jalan kebenaran serta menyerahkan diri kepada Allah adalah tuntutan ke atas setiap muslim. 

c) Segala perbincangan di atas bertujuan untuk memberikan kefahaman yang benar berkenaan dengan adab dan i'tiqad seseorang ketika berdoa dan sesudah berhasil doanya. Dia perlu membetulkan i'tiqad serta menginsafi ketika berdoa dan sesudah berdoa; samada maqbul doanya atau ditolak doanya atau ditangguhkan doanya semua itu adalah di dalam genggaman Allah Ta'ala.

d) Jika telah maqbul doanya bukan bererti doanya itu berkuasa untuk mengubah sesuatu taqdir pada dirinya samada memberi manfaat atau menolak mudarat. Sebaliknya semua itu semata-mata dengan kurnia Allah Yang Maha Pemurah yang telah pun tertulis di luh mahfuz.

e) Kita sama-sama perlu menginsafi bahawa perbicangan ini bukan bermaksud untuk melemahkan seseorang daripada berdoa. Sebaliknya seseorang itu semestinya lebih kuat lagi berdoa kerana Allah sedang memberikan kebaikan kepada dirinya untuk berdoa dan benar-benar mengharap bahawa Allah akan memaqbulkan doanya.

Semoga kita semua termasuk golongan yang selamat, Ahlus-Sunnah wal-Jamaah yang dijamin oleh Nabi sebagai golongan yang selamat. 


Rujukan utama:
1. Fathur-Rabbani wa-Faidhur-Rahmaniy 
2. Adab As-Suluk wa-at-Tawassul Ila Manzilal Muluk
3. Al-Hikam Ibnu Atho'illah
4. Ihya Ulumuddin
5. Tafsir Ibnu Kathir

Sumber: http://kerjayahalal.blogspot.com/2010/09/muqaddimah-masalah-taqdir-doa-usaha.html[/u]
Untuk parking:

Puak-puak Jabariah mempercayai bahawa Allahlah yang menentukan nasib seseorang dari segi qadak, qadar, rezeki, mati, syurga neraka dan segala ketentuan hidup manusia ibarat kayu yang mati. Dia umpama wayang kulit yang dimainkan oleh Tuhannya; kalau ditakdirkan dia masuk neraka maka jika berbuat baik macam manapun dia tetap akan masuk neraka.

Sementara puak Qadariah mempercayai bahawa Allah telah memberi usaha ikhtiar, perkakas, kudrat iradat, peralatan lisan dan sebagainya. Jadi manusialah yang akan menentukan nasib qadak dan qadar, syurga neraka disebabkan usaha berada di tangan manusia. Allah telah bagi kapak parang dll, jadi buatlah kerja dengan 100% tanpa gangguan Allah; seolah-olah Allah telah pencen! 
 
Kedua-dua golongan ini terkeluar daripada Islam. Sedangkan ahli Sunnah wal-Jamaah duduk di celah-celah antara kedua-duanya .Kalau kita ditakdirkan lelaki lalu berdoa untuk jadi perempuan pun tidak dapat sebab Allah telah kerasi dgn takdir itu, tetapi kalau kita berdoa untuk panjang umur memang ada dalam doa. Maknanya Allah membenarkan manusia untuk panjang umur seperti ketetapan yang telah sedia ada di azaliNya.



Bersambung ke seterusnya