"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Sunday, October 24, 2010

4 Rahsia Mencapai Makrifat Kepada Allah s.w.t

1.     Meletakkan seluruh perhatian untuk mendapat makrifatullah dan membina kemahuan yang tinggi untuk sampai kepada Allah SWt. Ia  hanya dapat dilakukan dengan cara berikut:
o    Mengingati Allah SWT semata-mata melalui zuhud dan tawaduk.
o    Menundukkan sifat kebinatangan seperti nafsu syahwat dan sifat amarah. Memperbanyakkan puasa untuk mengekang nafsu syahwat dan memperbanyakkan amal soleh serta berfikir.
o    Melengkapkan jiwa untuk menerima gambaran secara rasional. Hal ini boleh terlaksana dengan cara berfikir dan membuat kajian ilmiah yang diharuskan. Hal ini boleh dicapai dengan latihan, mujahadah dan pimpinan ulamak yang mursyid dan arif.
2.     Berusaha menjauhkan dunia sepenuhnya dari hati bertajarrud ( membersihkan hati ), yakin kepada Allah SWT dan kekuasaanNya serta berbaik sangka kepada Allah SWT.
3.     Memperolehi sesuatu ( الإشراق )  dan terbuka hati untuk menerima hakikat ketuhanan ( التجلى  ). Hal ini menjadi sempurna dengan jalan berfikir tentang kejadian langit dan bumi, pertukaran siang dan malam serta melakukan zikrullah dengan menghadirkan hati. hal ini bertepatan dengan firman Allah SWT :
Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan    siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah)    bagi orang-orang yang berakal;(190)(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan   mengingati Allah sesama mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.” Surah Ali Imran  ayat 190&191.
4.Peringkat Pembersihan Hati  ( التزكية ) iaitu seseorang yang arif itu melupakan segala-galanya termasuk dirinya sendiri, dia tidak merasai kewujudan sesuatu pun melainkan Allah SWT. Maqam ini disebut Maqam Al-Irfan.
Tazkiah Nufus.m/s: 69.

1 comment:

azryn|crew said...

1-Setiap kejadian Allah SWT, semua bertasbih kepada Allah SWT.
2-Ianya sebahagian daripada egen tubuh kita yang penting dalam menstabilkan haba dalam tubuh kita.
3-Setiap bulu mempunyai liang untuk sistem perkumuhan, untuk mengeluarkan peluh dari daam tubuh kita.
4-Kita tidak boleh mengubah kejadian Allah SWT, semua kejadian Allah SWT adalah sebaik-baik kejadian, kecuali untuk kepentingan kesihatan yang diharuskan.
5-Setiap perbuatan kita adalah Ibadat, perbuatan kita ketika mencabut bulu dengan niat menghina kejadian Allah SWT adalah perbuatan yang amat keji, jika kita memahami konsep tasawwuf yang sebenar, seperti kita menyembelih ayam- jika kita dapat mengerti betapa satu kematian adalah satu kengerian dan kesakitan yang amat besar, pasti kita tidak akan menyembelih ayam tersebut tetapi kerana kita beriman dan mengikut perintah Allah SWT, maka penyembelihan dengan bacaan Bismillah mendapat pahala dan ayam yang menanggung kesatikan pun mendapat pahala, demi taat kepada perintah Allah SWT , kedua-dua pihak mendapat pahala.
Itu sahaja yang dapat saya sampaikan dalam waktu sesingkat ini.
Salam Ukhuwah Islamiah daripada saya…. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته.