"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Wednesday, October 6, 2010

Berilmu tu berkualiti atau tidak

Nabi s.a.w sendiri tidak pernah membezakan orang yg berilmu tu berkualiti atau tidak,kerana terima atau tidak ilmu seseorang tu,hanya Allah yang Maha Megetahui, jadi hambanya mana mungkin sesenang hati nak bezakan kualiti ilmu seseorang sedangkan hambanya sendiri mendapat ilmu melalui hidayah dari Allah,hambanya mendapat ilmu dan rezeki pada apa yg telah di tulis oleh Allah pada kitabnya di loh mahfuz.Jadi bila seseorang berkata tentang kualiti ilmu seseorang yang lain,dia tidak layak digelar sebagai ustaz atau pengajar agama atau orang berilmu,kerana dia sendiri tidak mengetahui asas ilmu yg Allah berikan padanya,jika asasnya pun dia tidak tahu,apatah lagi isinya,mana mungkin orang yg beriman pada Allah s.w.t dengan bersahaja menghinakan orang lain tentang ilmu,sedangkan apa yg orang lain dapat pun hanya mengikut yg tertulis oleh kalam Allah s.w.t.

1 comment:

azryn|crew said...

sama-samalah kita berdoa kepada Allah SWT.. agar kita sentiada didampingi rahmat dan hidayah Allah SWT di dunia lebih-lebih lagi di Akhirat yang kekal abadi..
Salam Ukhuwah Islamiah daripada saya.. .السلام عليكم ورحمة الله وبركاته