"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Tuesday, February 8, 2011

Ulama' Al-Azhar Kecam Serial TV Iran



Ulama Al-Azhar mengecam keras kerajaan Iran yang membenarkan sebuah siri TV yang saat ini sedang tayang di Iran, di mana dalam siri TV itu juga menghina sahabat Nabi Muhammad SAW, Abdullah bin Az-Zubair, dan menekankan Al-Azhar tidak boleh menerima penghinaan terhadap para sahabat Nabi SAW.
Juru bicara Al-Azhar Asy-Syarif, Muhammad At-Thahthawi dalam menolak penghinaan terhadap sahabat Nabi Saw, berkata: "Al-Azhar tidak boleh menerima penghinaan terhadap sahabat Rasulullah SAW, termasuk terhadap isteri-isterinya."
Juru bicara Al-Azhar ini menurut surat khabar Al-Syarq Al-Awsath dengan tegas menyeru agar Iran menghentikan siri tersebut kerana ia boleh memnjadikan ketegangan negara bersekutu.
Sementara itu, Dr. Muhammad Uthman, ahli dari Lembaga Penyelidikan Islam Al-Azhar (Majma Al-Buhuts Al-Islamiyah) menegaskan bahawa umat Islam diperintahkan untuk menghormati para sahabat Rasulullah SAW kerana para sahabat itulah perantara antara kita (umat Islam) dengan Nabi Muhammad Saw.
Sedangkan Syaikh Mahmud Ansyur, yang merupakan bekas anggota Lembaga Penyelidikan Islam Al-Azhar menyatakan bahawa sejak dahulu Al-Azhar menolak untuk memvisualisasikan para nabi, termasuk sahabat nabi Muhammad Saw dan haram hukumnya melakukan hal tersebut.
Sebelumnya ulama sunni Iran telah mengeluarkan fatwa Haram menonton siri TV yang sedang dimainkan di Iran yang bercerita tentang seorang pemimpin Syiah yang menyiapkan gerakan di kota Kufah pada tahun 686 M, untuk membalas kematian Imam Hussein.
Siri bertajuk "Mokhtar Nameh" (Pesan dari Mokhtar) menunjukkan bagaimana kaum Syi'ah selalu dianiaya dan teraniaya sepanjang sejarah dan bagaimana penderitaan kaum tertindas yang sering dihantui oleh para penindas.
Pemberontakan dilaporkan bermula pada tahun 686 Masihi dari Kufah, dan tokoh dalam siri TV ini yang bernama Mokhtar berada di penjara ketika pertempuran Karbala berlangsung. Ketika Mokhtar mengetahui tentang apa yang berlaku dalam pertempuran Karbala, ia berangkat untuk membalas kematian Imam Hussein.
Al-Mokhtar dilaporkan menangkap sejumlah orang yang diduga membunuh Imam Hussein dan rakan-rakannya dalam tragedi Karbala.
Pemimpin Muslim Sunni di wilayah Sistan-Baluchistan Molawi Abdul-Hamid berkata, "Pemimpin Syiah Ali Khamenei baru-baru ini mengeluarkan fatwa yang melarang menghina simbol dan kesucian Sunni Muslim, namun radio dan instansi televisyen di Iran, yang pimpinannya diangkat oleh pemimpin tertinggi Syiah, telah mengabaikan Fatwa tersebut. "
"Bagaimana kami boleh mengharapkan agensi kerajaan mentaati fatwa itu," tambahnya, meminta akan dihentikannya penyiaran filem tersebut kerana kandungan isinya yang katanya menghina para sahabat Nabi Muhammad, termasuk Abdullah Ibnu Zubair. (Fq / imo / aby)

No comments: