"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Saturday, April 16, 2011

Al-Quran sumber utama pemahaman nilai hidup


http://www.harunyahya.com/images/malaysia_conf_b.jpg
Bersama Prof Dr Sidek Baba
PENDIDIKAN bersepadu adalah wadah terbaik menentukan generasi dilahirkan. Pendidikan bersepadu bermaksud bagaimana ilmu pengetahuan berkembang dan subur bersama nilai murni.
Dalam konteks masyarakat Islam, ilmu mengurus diri (fardu ain) dan mengurus sistem (fardu kifayah) dapat menyatu diri atau diharmonikan supaya mempunyai kekuatan pemikiran serta nilai murni.
Minda generasi muda penting diperkasa dan pada masa sama kemahiran berfikir perlu diberi. Antara kekuatan minda dan kemahiran berfikir, ia perlu dipandu oleh nilai. Tanpa nilai, apa yang difikir boleh menjadikan pemikiran hampa dan kosong.
Pemikiran tidak mendukung sesuatu bermakna dan memberi erti kepada kehidupan manusia sehingga nilai memberi pedoman dan jalan membangun hidup yang maju serta bermanfaat.
Nilai adalah ukur tara yang memberikan manusia pedoman mengenai buruk baik sesuatu.
Bercakap benar umpamanya adalah nilai dan amalan baik. Jika kebenaran yang disampaikan, maka kebenaran juga diterima. Apabila kita berdusta, maka ia akan memudaratkan diri dan orang lain.
Sama ada nilai itu diambil daripada sumber agama atau falsafah, ia memberi manusia pedoman dan batasan mengenai sesuatu yang serasi dengan fitrah insan. Bagi orang Islam umpamanya, nilai Islamik menjadi sumber ukur tara dijadikan pedoman dan jalan.
Percakapan tidak membolehkan pembohongan berlaku kerana ia satu dosa. Perbuatan Islamik sentiasa mengarah kepada nilai adil, bijaksana dan mensejahterakan. Ia selari dengan fitrah insani.
Pendidikan bersepadu menjadikan nilai al-Quran sebagai sumber berdirinya ilmu dan akhlak manusia. Mempelajari akidah ialah mempelajari mengenai faktor ghaib, iaitu Allah dan menghubungkannya dengan benda nyata.
Dalam pengurusan umpamanya, kekuatan akidah menjadi landasan bahawa, ‘Pengurusan kerana Allah membawa hikmah kepada manusia.’ Maksudnya kekuatan akidah memberikan manusia landasan mengenai keperkasaan Allah mengetahui apa yang zahir dan batin.
Melakukan pengurusan atas asas keikhlasan dan amanah (kerana Allah) akan memberi manfaat kepada orang lain kerana keikhlasan dan amanah adalah kekuatan tiada tolok bandingnya.
Isu berbangkit kini ialah bagaimana nilai Islam dapat dijadikan landasan berdirinya ilmu dan kemahiran kerana tanpa nilai, ilmu tidak memberi makna. Ilmu diajarkan mendekatkan manusia kepada pencipta dan ilmu mendukung kebenaran memanfaatkan manusia.
Ilmu dikembangkan tetapi putus hubungannya dengan pencipta akan mendorong manusia menjadikan akal segala-gala, sedangkan sifatnya terbatas. Bagi bukan Islam, nilai fitrah menjadi asas keperluan mereka.
Nilai murni yang dijadikan asas membangun kurikulum dan kokurikulum dalam pengajaran serta pembelajaran penting kerana interaksi mereka dengan orang Islam memerlukan nilai bersama yang dikongsi.
Nilai jujur, ikhlas, amanah, adil, bijaksana umpamanya terkandung maksud diperlukan oleh fitrah manusia. Kasih sayang dan percaya antara satu dengan lain terbina atas asas ini.
Sama ada pelajar Islam dan bukan Islam, pemupukan nilai murni penting dalam proses pengajaran dan pembelajaran. Cara paling berkesan, bagaimana nilai dapat dijadikan sumber contoh ialah menerusi proses amali dan penghayatan ditunjukkan ibu bapa, guru dan masyarakat. Teladan boleh memberi kesan positif terhadap pembangunan akhlak murid dan pelajar.
Pendidikan bersepadu menghubungkan faktor akademik dan bukan akademik secara seimbang.
Pendidikan sains dan teknologi tidak mengetepikan kepentingan nilai supaya manfaatnya kepada manusia tinggi.
Membangun pengetahuan mengenai teknologi tinggi tidak melupakan kepentingan sentuhan kemanusiaan supaya asas keinsanan dilihat sebagai yang utama. Pembangunan minda generasi muda umpamanya memerlukan acuan seimbang.
Pendidikan yang memberi fokus kepada akademik semata-mata tidak memadai untuk menjadikan mereka berwatak menyeluruh. Tumpuan hanya kepada pendidikan nilai dan rohaniah tidak diimbangi dengan kepentingan ilmu serta kemahiran boleh menyebabkan kecacatan menterjemahkan maksud kehidupan itu sendiri.
Bagi pelajar Islam, memperkasa minda perlu diikuti zikir. Kepentingan zikir membawa hikmah yang tinggi terhadap Allah dan kebesaran-Nya. Memahami kebesaran Allah secara rohaniah, kajian dan ketelitian membangun jiwa tadabbur yang tinggi dan mampu mencetuskan pemahaman seimbang terhadap diri, alam dan Pencipta.
Bagi pelajar bukan Islam, pemahaman falsafah dan nilai boleh memberikan makna tersendiri mengenai ilmu dipelajari serta kaitannya dengan kemajuan dan perubahan.
Kemajuan dan perubahan hidup menuntut nilai murni diaplikasikan supaya akhirnya sebagai manusia terdidik.
anak perempuanku berjalan di tengah padang pasir. Kami bergurau dan dia amat manja denganku. Kami berkejaran hingga debu pasir berterbangan dan ketika kami berhenti di satu lurah yang agak terlindung aku berkata kepada anakku. Mari nak, kita main pasir, kita buat benteng lalu jari jemari anakku dalam keriangan membantuku mengaut pasir hingga dia keletihan dan peluh mengalir di dahinya. Ketika dia keletihan itulah aku tolak dan kutimbus anakku walaupun teriak dan tangisnya yang hiba itu menyucuk ke jantung hati. Detik itu terlalu hitam bagiku. Aku kejam.”
Kejam bagaikan suatu permainan. Zaman jahiliah memungkinkan manusia melakukan apa saja dan hanya mengikut hukum nafsu.
Mereka tidak mempunyai undang-undang dan peraturan hidup. Manusia berlumba mengaut harta walau terpaksa membiarkan si miskin terseksa. Wanita dipandang rendah dan siapa kuat dia berkuasa.
Namun, sejarah manusia membunuh anak berulang lagi, malah lebih kejam dan tragik, kadangkala dibuang di tepi longkang, dalam tong sampah dan ada kalanya cukup hanya dengan menelan pil atau suntikan hingga anak dalam kandungan gugur tanda belas kasihan.
Ibarat penyakit berjangkit, setiap hari ada saja laporan mengenai bayi yang ditinggalkan sama ada masih hidup atau tidak bernyawa.
Perbuatan berkenaan seolah-olah menjadi kebiasaan dan tidak menyalahi undang-undang.
Malah, pihak melakukan dosa melanggar syariat agama itu dilihat tidak sedikit pun menyesali perbuatan mereka, malah dengan berani menambah lagi kemaksiatan sambil melakukan jenayah penganiayaan kepada anak tidak berdosa.
Kebelakangan ini kemungkaran seakan menjadi budaya, pergaulan bebas dan maksiat menjadi-jadi.
Manusia bagaikan mabuk dan lupa pintu neraka sedang terbuka luas ternganga menunggu isinya.
Firman Allah bermaksud: “Hai orang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu daripada api neraka, kayu bakarnya ialah manusia dan batu-batu. Di situ ada malaikat yang kasar dan keras, mereka tiada menderhakai Tuhan mengenai apa yang diperintahkan kepada mereka dan mereka melaksanakan apa yang diperintahkan.” (Surah at-Tahirn, ayat 6)
Lagi firman Allah bermaksud: “Muka Aku memperingatkan kamu api yang bernyala. Tiada masuk ke dalamnya melainkan orang jahat yang mendustakan kebenaran dan yang membelakangkannya.” (Surah al-Lail, ayat 14-16)
Demikian seruan dan peringatan Allah untuk membebaskan manusia daripada status rendah ke martabat lebih tinggi dan mulia demi membebaskan manusia daripada lembah neraka yang menyeksa, kejahilan dan kegawatan iman.
Justeru, kegawatan dan kejahilan perlu dirawat bukan sekadar melihat dengan mata keinsafan setiap kepincangan dan noda sebaliknya, setiap hati perlu ada keazaman membetulkan keadaan supaya dapat menjadi amaran kepada yang jahil supaya kembali ke jalan diredai Allah SWT.

No comments: