"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Thursday, September 1, 2011

Kita berusaha tetapi Allah SWT yang menentukan


http://www.youtube.com/watch?v=It60dQ1-md0&feature=relmfu
Memilih Masa yang Baik
Di dalam Islam telah digariskan ketika-ketika yang sesuai untuk melakukan jima’ sekiranya ingin mendapat anak yang cemerlang dan semoga ketika-ketika ini dijadikan panduan praktis oleh suami isteri:
1.Menurut Imam Syafie r.a, waktu yang paling baik untuk jima’ ialah pada malam Jumaat, malam Isnin dan malam Khamis. Kerana mengikut sunnah Nabi saw. Faedahnya, jima’ pada malam Khamis menyebabkan anak itu menjadi mukmin yang baik.
2.Rasulullah saw. berpesan bahawa jika jima’ pada malam Isnin, anak yang bakal lahir akan menjadi seorang yang berpegang teguh dengan kitab Allah dan redha terhadap segala pemberian Allah swt.
3.Rasulullah saw. berpesan bahawa jika jima’ pada malam Selasa, anak itu akan mendapat nikmat syahid sesudah syahadah, dan Allah tidak akan mengazabnya bersama orang musyrikin, mulutnya berbau harum dan akan melembutkan hati orang, bersih lidahnya dari mengumpat, berdusta dan mengadu domba.
4.Pesanan Rasulullah, jika berjima’ pada malam Khamis, anak yang bakal lahir itu adalah yang bijaksana di kalangan orang yang bijaksana, atau seorang alim di kalangan orang alim.
5.Berjima’ semasa matahari di tengah langit, anak yang bakal lahir tidak akan dihampiri syaitan sehingga dia beruban, dan menjadi seorang faqih dan mendapat rezeki keselamatan agama dan dunia.
6.Dari pesanan Rasullullah saw. jika jima’ pada malam Jumaat, anak yang bakal lahir dari jima’ itu akan menjadi pemidato yang berwibawa dan petah. Jika berjima’ pada hari Jumaat lepas Asar, anak akan menjadi terkenal, masyhur alim. Jika berjima’ pada malam Jumaat selepas Isyak, anak nanti akan menjadi seorang yang abdal (terkemuka).
Eloklah kita fikir-fikir sejenak, kemudian memperhatikan manusia-manusia yang terdaya diperhatikan. Sekiranya dia lahir dari kalangan ibu bapa yang mengetahui mengenai pentingnya memilih ketika yang sesuai untuk pembentukan janin yang cemerlang, tentulah ibu bapanya telah merancang agar melakukannya di hari-hari dan masa-masa yang tertentu. Kemudian perhatikan pula manusia-manusia yang pincang hidupnya. Dalam suasana manakah agaknya janinnya terbentuk?

No comments: