"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Saturday, November 1, 2014

Sedikit cerita tentang usul kalam dan usul bayan.


Ramai Juga yang mengetahui tentang 4usul ilmu iaitu usul kalam,usul mantik,usul tahqiq dan usul bayan.

Dan Bila kita perhatikan sejarah2 Rasulullah saw dan Sahabat2,Kebanyakan dari mereka itu menggunakan
4usul tersebut,dan tidak sesekali membuang salah satunya.

Salah satu contoh perihal kalam Alquran,"Malaikat itu bersayap"

tetapi untuk memahami akan isi alquran itu seperti salah satu ayat Al-quran "Malaikat Bersayap"

Zahir ayat itu ternyata benar malaikat itu bersayap,tetapi kefahaman bagi ayat tersebut iaitu Bayan,
untuk memahami akan alquran itu memerlukan alfurqan iaitu hidayah diberikan nama albayan,
dari segi bayan pula,Malaikat itu tidak bersayap.

Contoh :malaikat menyerupai simati hadir sewaktu dialam kubur,
            :banyak terdapat didalam sirah malaikat menyerupai manusia,
            :Malaikat daripada cahaya iaitu berbentuk cahaya,

Peringatan untuk semua. zahir ayat alquran itu menerangkan malaikat itu bersayap,dan kefahaman alquran itu menyatakan tidak bersayap,kuda2nya adalah betul,malaikat itu adalah dari cahaya,boleh berubah2 bentuk,tetapi kenapa menyerupai manusia? kerana manusia itu mulia.

tetapi kebanyakan manusia itu membuang syariat dan mengambil hakikat,
dan ada pula yang tidak sedar akan apa yang diperucapkan oleh dirinya sendiri,
sekiranya memegang hakikat sahaja ianya sesat sebagaimana alarkam.
Jangan dibuang salah satu nya, dan perlu dijamakkan syariat dan hakikat,barulah elok jalannya.

Beza tiap manusia itu adalah hati yang bersih,yang memancar2 Nur iman,
Tiap manusia itu berbeza hatinya,ikutlah yang sedikit,kerana yang sedikit itu tanda mengikut Rasulullah saw.

insyaAllah akan bersambung....

No comments: