"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Tuesday, February 8, 2011

Ibnu Qutaibah, Akibat Makan Pedas

Ibnu Qutaibah adalah seorang ulama besar, sasterawan dan ahli hadis besar yang mencapai tingkat al-Hafiz . Karangannya banyak dan sangat bermutu. Para ahli ilmu mengatakan bahawa sesiapa yang tidak menyimpan sebahagian dari karangan Ibnu Qutaibah di rumahnya, dia rugi atau tidak lengkap pengetahuannya.
Akibat Makan Pedas
Diceritakan bahawa pada suatu hari Ibnu Qutaibah melihat harisah yakni sejenis makanan yang dibuat daripada campuran tepung dan daging yang ditumbuk halus-halus dan dicampur dengan berbagai rempah ratus termasuk cili padi. Mungin baunya sangat wangi dan sedap. Tanpa menunggu lama, beliau menghidu makanan itu dan terus dimakannya. Ternyata terlalu sangat pedas.
Serta merta beliau mengadu kepedasan dan memekik kuat-kuat kerana mulut dan tekaknya terasa panas disebabkan terlalu pedas. Bahkan makanan tersebut sudah masuk ke dalam perutnya. Kerana terlalu pedasnya, beliau pengsan sehingga masuk waktu zuhur dan baru sedar setelah beberapa lama kemudian. Sejak sedar dari pengsannya, beliau tidak henti-hentinya menyebut:
“Asyhadu alla ilaha illallah, Asyhadu alla ilaha illallah...”
Beliau terus menyebut sehingga wafat pada waktu menjelang subuh dalam bulan Rejab tahun 276H. Radiallahu anh.
Dikutip dari:
Ensiklopedia Para Wali

No comments: