"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Monday, July 25, 2011

Rahsia kejadian manusia (1)

http://www.hayah.cc/forum/imgcache/11143.png
Allah S.W.T. telah berfirman yang bermaksud:
 
“Dan sesungguhnya
Kami telah menciptakan manusia
dari suatu saripati (berasal) dari tanah.
Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani
(yang disimpan) dalam tempat kukuh (rahim).
Kemudian  air mani itu Kami jadikan segumpal darah,
lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal
daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan
tulang belulang lalu  tulang belulang itu
Kami bungkus dengan daging.
Kemudian kami jadikan
dia makhluk yang
berbentuk lain.
Maka Maha Suci Allah,
Pencipta yang paling baik.
Kemudian sesudah itu, sesungguhnya
kamu sekalian benar benar mati. Kemudian,
sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan
(dari kubur kamu) pada hari kiamat.”
(Surah al-Mu’minun:12 – 16)
 
Perlulah anda mengetahui bahawasanya Allah azza wa jalla (Maha Mulia lagi Maha Agung) dengan ilmunya yang qadim telah menciptakan makhluk berupa manusia dan menyebarkannya di dunia ini.  Mereka diberi beban pengabdiaan di dunia untuk dijadikan sebagai ujian.
 
Allah S.W.T. menciptakan mereka dalam keadaan boleh berketurunan. Sebahagian mereka berkembang biak dari sebahagian yang lain.  Allah menciptakan menusia lelaki dan perempuan, lalu mengisi hati mereka dengan rasa cinta dan hal hal yang mendorongnya, sehingga mereka tidak mampu menahan kesabaran dan kehilangan upaya menghindari keinginan nafsunya. Dengan demikian nafsu berahinya terdorong untuk berkumpul.
 
Fikiran
 
Sementara itu Allah S.W.T. menciptakan fikiran yang menggerakkan anggota tertentu untuk menitipkan air tertentu di suatu  tempat yang kukuh iaitu rahim yang di dalamnya janin (bayi) diciptakan.  Maka ditempat itulah sperma (air mani) yang disarikan dari seluruh tubuh terkumpul. Sperma tadi keluar dengan memancar dari tulang sulbi laki laki dan tulang dada perempuan dengan gerakan tertentu. Dengan demikian berpindahlah sperma itu lantaran gerakan tersebut dari dalam tubuh lelaki ke dalam tubuh perempuan.
 
Sperma
 
Walaupun sperma telah berpindah tempat, tetapi keadaannya masih tetap seperti asalnya.  Sebab ia merupakan air yang hina.  Hanya sedikit saja bahan asing yang mencampurinya, maka akan merosakkan dan mengubah keasliannya.  Dan suatu yang remeh yang mencampurinya, maka akan merosakkannya, dan mengubah wataknya.  Sperma itu merupakan air yang boleh bercampur semuanya.  Bahagian bahagian yang terkecil  tidak berbeza sedikit pun. Dari sperma itulah Allah menciptakan manusia lelaki dan perempuan setelah sperma itu berpindah dari bentuk air mani menjadi segumpal darah, kemudian menjadi segumpal daging, lalu menjadi tulang belulang kemudian tulang belulang itu dibungkus dengan   daging. Kemudian  Allah S.W.T. mengguatkannya dengan otot besar dan otot kecil, lalu dikuatkan lagi dengan urat urat.
 
Kepala - Mata
 
Allah S.W.T. juga menciptakan beberapa anggota tubuh manusia dan menyusunnya secara rapi.  Dalam hal ini Allah menjadikan kepala manusia berbetuk bulat dan pada kepala itu Allah membuat lubang untuk pendengaran, penglihatan, hidung, mulut dan seluruh lubang lainnya.  Allah menjadikan mata untuk digunakan sebagai alat penglihatan. Antara keajaiban keajaibannya ialah ia boleh melihat pelbagai benda. Itulah hal yang tidak mungkin dijelaskan rahsianya. Allah S.W.T. telah menyusun mata itu terdiri dari tujuh lapis.  Setiap lapisnya mempunyai sifat dan watak yang khusus. Seandainya satu  lapis saja tidak ada atau hilang, maka mata tidak dapat melihat.
 
Kelopak mata
 
Perhatikan kelopak mata yang meliputi seluruh mata, dan kecepatan gerak tindak balasnya untuk memelihara dari debu dan lainnya yang boleh menggangu.  Jadi kelopak mata itu bagaikan pintu yang boleh dibuka pada saat diperlukan  dan ditutup pada saat lai.
 
Oleh kerana tujuan diciptakan kelopak mata itu untuk memperindahkan mata dan raut mata, maka Allah menciptakan rambut (bulu mata) yang ada diatasnya sesuai dengan ukuran.  Bulu mata itu tidak bertambah sehingga menimbulkan bahaya, dan  tidak berkurang sehingga boleh membahayakan juga.
 
Airmata
 
Allah menciptakan airmata berasa masin, yang gunanya untuk mencuci benda  benda yang jatuh menimpanya.  Dia juga menciptakan dua pinggiran mata dalam keadaan lebih rendah daripada bahagian tengah.  Hal ini amat penting agar sesuatu yang jatuh padanya boleh cepat bergerak ke tepi, iaitu  ke salah satu dari dua pingirannya.
 
Alis (kening)
 
Allah S.W.T. juga menciptakan alis (kening) untuk memperindah raut muka dan sebagai tirai penutup kedua mata.  Sedangkan bulu kening itu seperti halnya bulu mata tidak bertambah yang boleh jadi menimbulkan kejelekan raut muka.
Rujukan:


No comments: