"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Monday, July 25, 2011

Rahsia kejadian manusia (2)

http://www.hayah.cc/forum/imgcache/11194.png
Rambut
 
Sementara itu Allah menciptakan rambut dikepala dan janggut yang boleh bertambah dan berkurang, jadi boleh diurus sesuai dengan tujuan untuk keindahan tanpa menimbulkan cacat.
 
Mulut  dan Bibir
 
Selanjutnya perhatikanlah mulut dan lidah serta hikmah yang ada padanya. Allah menciptakan dua bibir sebagai penutup mulut, seakan akan sebagai pintu tertutup, dan boleh dibuka ketika diperlukan. Dan juga sebagai penutup gusi dan gigi yang berguna untuk keindahan wajah. Seandainya kedua bibir itu tidak ada maka menjadi cacatlah bentuk wajah manusia. Kedua pasang bibir  tersebut sebagai alat bantu untuk berkata kata.  Sedangkan lidah untuk mengucapkan dan menzahirkan isi nurani manusia.  Di samping itu juga untuk membalik balikan makanan dan meletakkannya dbawah geraham sehingga kunyahannya menjadi kukuh dan mudah ditelan.
 
Gigi
 
Kemudian Allah juga telah menciptakan sejumlah gigi dengan bilangan yang cukup dan berbeza beza, yakni tidak merupakan tulang yang satu. Apabila sebahagiannya ada yang rosak, maka gigi yang tersisa masih boleh dimanfaatkan.
 
Allah S.W.T.  mengumpulkan pada gigi tersebut kemanfaatan dan keindahan. Dia menciptakan gigi sebelah atas lebih banyak dan kuat sehingga boleh lama masa manfaat kegunaannya bersama gigi yang dibawah. Dia menjadikannya bersifat keras tetapi tidak sama seperti tulang tulang tubuh lainnya.  Itu bertujuan agar ia boleh digunakan untuk jangka masa yang lama.
 
Gigi geraham bentuknya besar dan kuat, sebab digunakan untuk menghancurkan makanan. Kerana mengunyah itu mencernakan makanan tahap pertama. Dalam pada itu gigi depan dan gigi taring dibuat untuk memotong makanan dan sebagai keindahan mulut.  Oleh kerana itu akar gigi tersebut dijadikan dalam keadaan  kuat dan tajam.
 
Allah menjadikan warna gigi tersebut putih, sedangkan gusi di sekelilingnya berwarna merah. Permukaannya rata dan susunannya rapi laksana mutiara yang tersusun.
 
Air Liur
 
Kemudian perhatikanlah, bagaimana Allah menjadikan sifat basah yang tersimpan di dalam mulut, yang tidak tampak kecuali pada waktu diperlukan. Seandainya sifat basah itu tampak dan malah mengalir, sebelum diperlukan, maka  sudah tentu hal itu menjadikan satu kejelekan bagi manusia. Sifat basah, atau air liur itu digunakan untuk membasahi makanan yang dikunyah sehingga mudah ditelan tanpa kesulitan dan tanpa rasa sakit. Apabila tiada makanan di mulut, maka air liur yang berperanan mambasahi makanan tersebut hilang. Dan yang masih tersisa hanyalah air liur yang membasahi anak tekak dan tenggorok yang fungsinya untuk memudahkan berkata dan agar keduanya tidak kering. Sebab bila  kering, maka akan menjadikan manusia binasa atau mati.
 
Lidah
 
Kemudian perhatikanlah rahmat Allah serta kasih sayangNya.  Sebab, Dia telah menciptakan rasa lazat makanan untuk orang yang memakannya. Deria rasa diciptakan dalam lidah dan lainya dari bahagian bahagian mulut, agar dengan deria rasa itu seorang manusia boleh mengenali kelazatan yang sesuai. Dengan demikian ia dapat menemukan kenikmatan makanan dan minuman ketika ia tertarik untuk menikmatinya.
 
Dengan deria rasa itu juga, manusia boleh menjauhi makanan dan minuman yang tidak layak baginya dan mengetahui batas makanan yang masih panas dan yang telah dingin.
Rujukan :

No comments: