"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Saturday, September 24, 2011

Kemiskinan dunia meningkat membuktikan sistem ekonomi amerika gagal


http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2011/09/amerika.jpg?w=300
ARRAYAH.INFO, Washington, 14 September 2011 - Angka kemiskinan di Amerika Syarikat meningkat pada kedudukan tertinggi sebanyak 46,2 juta orang.
Angka ini merupakan rekod tertinggi sejak Badan Statistik AS mula melakukan pendataan keluarga miskin pada tahun 1959.
Definisi kemiskinan di Amerika ditentukan dari pendapatan tahunan kurang daripada US $22.314 untuk satu keluarga yang terdiri daripada empat orang atau US $11.139 bagi satu orang-pendapatan kurang daripada US $ 30/hari.
Warga Amerika yang hidup di bawah garis kemiskinan ini meningkat dalam empat tahun berturut-turut.
Diambil dari BBC, dalam data yang dikeluarkan badan statistik disebutkan orang kulit hitam dan keturunan Hispanis menduduki urutan pertama daftar kemiskinan.
Badan statistik dalam laporannya mencatatkan 25,8% warga kulit hitam hidup dalam kemiskinan, sementara keturunan Hispanis mencapai 25,3%.
Laporan terbaru ini juga menunjukkan rata-rata pendapatan tahunan keluarga di AS menurun 2,3% pada tahun 2010 menjadi US $ 49.445 pertahun.
Sementara itu, warga Amerika yang tidak mempunyai insurans kesihatan tetap pada kedudukan kira-kira 50 juta orang. Demikian halnya dengan angka pengangguran yang tetap sama diatas 9%.
Untuk mengatasi angka kemiskinan ini, Presiden Barack Obama minggu lalu melancarkan sebuah rancangan pakej pembukaan pekerjaan baru bernilai US $ 450 bilion.
Dia menginginkan dana tersebut digunakan untuk projek pembinaan besar, sekolah dan perkhidmatan, sekaligus memotong cukai bagi para pekerja dan usaha kecil menengah untuk meningkatkan peluang pekerjaan.
Tetapi rencana ini perlu mendapatkan sokongan dari Kongres-yang dikuasai oleh Republikan-yang telah menyatakan menentang rancangan tersebut. [globalmuslim.web.id/arrayah.info]

No comments: