"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Sunday, October 17, 2010

SALAH MEMAHAMI TAQDIR DAN USAHA IKHTIAR - MEMBAWA KESESATAN!......!

 بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
Muqaddimah
Salah satu batas pemisah diantara Aqidah Ahlus-Sunnah Wal Jamaah dengan Aqidah-Aqidah yang sesat 
Jabariyyah, Mu'tazilah dll adalah berhubung dengan Taqdir atau Qadha dan Qadar - ketentuan Allah yang azali.


Walaupun golongan Mu'tazilah dan Jabariyyah telah pupus, namun awas!  .....kerana 'nama' tersebut hanyalah perlambangan. Hakikatnya yang menjadikan mereka sesat adalah pegangan hati iaitu i'tiqad mereka berhubung keTuhanan khususnya didalam perbicaraan ini darihal Qadha dan Qadar.   Unsur yang menjadikan mereka sesat adalah sifat mereka.

Dengan demikian sesiapa saja memiliki sifat2 dan i'tiqad mereka, maka tidak syak lagi akan menyimpang dari kebenaran Ahlus Sunnah dan terjatuh kepada kesesatan! Wal Iyazbillah!

Setiap Muslim wajib menghalusi perkara ini agar selamat dunia akhirat.  Perhatikanlah baik2....ianya cuma satu garisan halus yang memisahkan Aqidah2 ini.!!!
Pegangan Ahlus-Sunnah Wal Jamaah darihal Taqdir dan usaha ikhtiar : 
Sebagai permulaan mari kita melihat beberapa dasar pegangan Ahlus-Sunnah berdasarkan Kalamullah, Hadis Nabi dan perkataan2 Ulama.


Pertama :  Allah menetapkan pada  azali (sebelum kejadian makhluk) di Luh Mahfuz, segala sesuatu perkara berkenaan makhluknya dari awal sampai akhir. 
Firman Allah :
وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُبِينٍ
Maksudnya: “dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu Kami catitkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata”. [Yasin: 12]
Berkata Ibnu Kathir, 
(Kami catitkan satu persatu didalam kitab yang jelas nyata) bermaksud segala sesuatu tentang makhluknNya sudah pun tercatit di Luh Mahfuz.  Al-Imam Al-Mubin bermaksud sumber segala catitan. Ini lah pendapat Mujahid, Qatadah dan Abdur-Rahman bin Zayd bin Aslam. 
Sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم : 
كتب الله مقادير الخلائق قبل أن يخلق السموات والأرض بخمسين ألف سنة وعرشه على الماء”
Maksudnya: “Allah Ta'ala  telah menulis taqdir makhluk sebelum Dia mencipta langit-langit dan bumi dalam jarak 50 ribu tahun dan Arasy-Nya berada di atas air”. [Muslim].
Firman Allah Ta’ala :
 إِ
نَّ اللَّهَ بَـلِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْراً
Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.
[At-Talaq (65) : 3 ]


Ke 2 : Allah Ta'ala memperlakukan segala segala sesuatu menurut ukuran ketentuan dan kemahuanNya ; dari Ilmu, Kudrat dan IradatNya. Tiada siapa pun boleh mempersoalkan ketentuan dan perlakuannya.
Firman Allah:

 
وَمَا تَشَآءُونَ إِلاَّ أَن يَشَآءَ اللَّهُ رَبُّ الْعَـلَمِينَ
Dan kamu tidak dapat menentukan kemahuan kamu (mengenai sesuatupun), kecuali dengan cara yang diatur oleh Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam.  [At-Takwir (81) : 29]
 
يَخْتَصُّ بِرَحْمَتِهِ مَن يَشَآءُ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ
Allah menentukan pemberian RahmatNya itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan (ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang besar.
[Aal-e-Imran (3) : 74 ]


Ke 3 :  Hanya Allah Ta'ala yang berkuasa memberi manfaat dan menolak mudarat. Makhluk tidak sedikitpun berkuasa untuk menentukan sesuatu, hanyasanya segala perlaksanaan adalah diatas Kudrat dan IradatNya.

Ibnu 'Abbas  
رضي الله عه  berkata: "Sesungguhnya aku berada di belakang Nabi  صلى الله عليه وسلم pada suatu hari dan Baginda bersabda:

“Wahai pemuda sesungguhnya aku akan mengajar kamu beberapa kalimah (pesanan), iaitu peliharalah Allah (pelihara hak-Nya), nescaya Allah akan memelihara kamu. Peliharalah ALllah (taati perintah-Nya dan jauhi larangan-Nya), nescaya engkau akan mendapati Dia akan membantumu. Jika kamu hendak meminta sesuatu, mintalah kepada Allah dan jika kamu hendak memohon perlindungan daripada sesuatu, pohonlah perlindungan daripada Allah. Ketahuilah jika seluruh umat berkumpul untuk memberi manfaat kepadamu dengan sesuatu, maka mereka tidak akan dapat memberi manfaat kepada engkau melainkan dengan apa yang telah Allah tetapkan kepadamu. Jika seluruh umat berkumpul untuk memudharatkanmu dengan sesuatu maka tidaklah memberi mudharat mereka itu melainkan dengan apa yang telah Allah tetapkan buat engkau. Telah terangkat kalam-kalam dan telah kering dakwat..”(Sahih Tirmizi)

Ketika Nabi 
صلى الله عليه وسلم berdoa,
“Wahai tuhan yang membolak-balikkan hati tetapkanlah hati kami dalam agama-MU.” Seterusnya para sahabat bertanya: Adakah hati itu boleh dibolak-balikkan? Lalu Baginda menjawab: Ya, Sesungguhnya hati-hati itu berada di antara jari-jari Allah dan Dia membolak-balikkannya sebagaimana yang dikehendaki-NYA.” -

ke 4 : Manusia diberi aqal dan usaha ikhtiar untuk berusaha bersungguh-sungguh kepada kebaikan dan keimanan.
Firman Allah:

 
بَلَى مَنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ لِلَّهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ فَلَهُ أَجْرُهُ عِندَ رَبِّهِ وَلاَ خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلاَ هُمْ يَحْزَنُونَ
"bahkan sesiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah (mematuhi perintahNya) sedang dia pula berusaha supaya baik amalannya, maka dia akan beroleh pahalanya di sisi Tuhannya dan tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita.  (Al-Baqarah, 2:12)

Rasulullah  صلى الله عليه وسلم  bersabda;

“Bersungguh-sungguhlah terhadap apa yang memanfaatkan kamu. Mohonlah bantuan Allah dan janganlah merasa lemah.”  
(Muslim)

Ke 5 : Allah Ta'ala akan menguji hamba2Nya siapa diantaranya yang terbaik perbuatannya.

Firman Allah:
وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ حَتَّى نَعْلَمَ الْمُجَـهِدِينَ مِنكُمْ وَالصَّـبِرِينَ وَنَبْلُوَ أَخْبَـرَكُمْ

Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami) dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu.
[Muhammad (47 ; 31 ]
Ke 6: Allah Ta'ala akan mempermudahkan orang2 yang benar2 beriman kepada Nya.

Sayyidina Umar رضي الله عه  bertanya Nabi صلى الله عليه وسلم : 


"Apakah pandanganmu tentang amalan (manusia) yang dilakukan adakah ia sudah ditetapkan sebelumnya atau baru berlaku? Maka dijawab oleh baginda dengan bersabda: Sesungguhnya segala sesuatu telah pun ditetapkan pada setiap perkara. Lalu dibalas oleh Umar: Kalau begitu, adakah kita harus menyerah sahaja? Baginda bersabda: Beramallah wahai anak al-Khattab. Segala sesuatu itu sudah dipermudahkan. Sesiapa yang tergolong di kalangan ahli kebaikan (syurga), maka dia dijadikan beramal dengan amalan ahli syurga dan sesiapa yang tergolong dalam ahli seksa, maka dia dijadikan beramal jahat untuk ke neraka."-( Imam Ahmad)

Sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم :
                       
“Tiada satu jiwa daripada kamu kecuali Allah mengetahui tempatnya di dalam Syurga atau Neraka.” Mereka berkata ‘Waha Rasulullah, jadi kenapa kami perlu beramal? Bukankah lebih baik kami berserah sahaja?’ Jawab Baginda ‘Tidak, sebaliknya beramallah kerana setiap satu dimudahkan untuk apa yang dia dicipta untuknya.’ Kemudian Baginda membaca firman Allah Ta’ala (al-Lail 92:5-10): {Adapun orang yang memberi dan bertaqwa serta mempercayai Syurga maka Kami akan mudahkan untuknya Syurga. Adapun orang yang mendustai dan berpaling serta tidak mempercayai Syurga maka Kami akan mudahkan untuknya keburukan}. 
(Bukhari)

Dalam satu riwayat lain;
Orang bertanya kepada Rasulullah . ‘Apakah pandangan kamu terhadap ubat yang kami gunakan untuk sembuhkan sakit dan jampi yang kami bacakan, adakah ini akan menolak ketentuan Allah?’ Baginda menjawab ‘Itu semua adalah dalam ketentuan Allah.’
(At-Tarmizi, Ibnu Majah)


Rumusan2 penting:


1.   Allah Ta’ala mengatur segala sesuatu menurut KehendakNya serta ukuran yang telah ditentukan bagi mahkluknya.

2.   Manusia tidak berhak bercampur dalam urusan taqdir Ilahi.

3.   Semua yang telah ditetapkan di azali akan terlaksana pada masa, tempat dan anasirnya -  tidak terdahulu dan tidak tekemudian walau sesaat.

4.   Segala usaha dan ikhtiar makhluq tidak dapat mengubah Qadha dan Qadar Ilahi.   Apabila seseorang berdoa atau berusaha ikhtiar, kemudian Allah Ta'ala memberikan kebaikan atau ni'mat menurut permintaan hamba tersebut, maka hal yang demikian sudah pun tertulis pada azali.    iaitu Allah Ta'ala telah mentaqdirkannya untuk berdoa dan Dia mempermudahkan atau menjadikan seseorang berusaha ikhtiar ke arah tersebut.

5. Manusia hanya diperintah melaksanakan perintah Allah sekuat kemampuannya.

6.   Pilihan Allah adalah pilihan terbaik bagi hamba2Nya. Maka setiap orang beriman diperintah bersangka baik dengan Tuhannya.

7.   Setiap manusia akan diuji dengan berbagai penderitaan dan kesusahan untuk melihat siapa yang benar2 beriman dan berserah diri kepada Allah.

8. Sesungguhnya manusia tiada daya dan upaya sedkitpun kecuali apa-apa yang dianugerahkan oleh Allah!

9. Manusia dilarang menyerahkan kepada Allah Ta'ala semata2 tanpa berusaha dengan alasan semuanya sudah ditetapkan,  kerana tiada siapa tahu apa yang  ditentukan baginya. Bahkan perbuatan ini berlawanan dengan perintah Allah supaya manusia bersungguh pada JalanNya.

10. Sesiapa yang diberikan kurnia Allah pada kebaikan,  wajib dia mengakui segala kejayaannya adalah anugerah Allah padanya bukan sebab usaha ikhtiarnya, bukan sebab doanya atau kepandaiannya lalu bersyukur kepada Allah.  Sebaliknya mereka2 yang menemui kegagalan hendaklah mengakui kelemahan dan kekurangan dirinya. Dia hendaklah tetap sabar serta membaiki dirinya.

11.   Hamba2 Allah yang berjaya adalah mereka yang melepasi semua ujian Allah Ta’ala serta mendapat keredhaan Allah Ta’ala.



Wallahu A'lam


Rujukan utama :


1. Tafsir Ibnu Kathir
2. Futuhul Ghaib
3. Al-Hikam Ibnu Atho' Illah
4. Ihya Ulumuddin

No comments: