"Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Al-Baqarah: 169).
“Wahai orang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Di kemaskini post pada 31/7/2015 Pada jam 23:40pm Kuala Lumpur

Wednesday, February 16, 2011

Kala Tuhan Jatuh Cinta

http://t1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSSAHozJQycDQqK-cpfq6V4U9G8zwKK4_b8ixcl2pl2oRez3p8l
Abu Sa’id Bin Isa Al-Kharraz (286H / 899M)
Abu Sa’id Al-Kharraz berasal dari Baghdad dan diberitakan bahawa ia adalah orang pertama yang membicarakan tentang “fana” dan “baqa”. Ia menulis sebuah buku tentang adab2 shalat, yakni Adab Ash-Shalah, dan Kitab Ash-Shidq, salah satu tulisan tentang tasawuf tertua yang ditulis oleh seorang sufi.
Ketika mengerjakan shalat, engkau harus datang kehadapan Tuhan sebagaimana halnya di Hari Kebangkitan, engkau akan berdiri di hadapan-Nya tanpa perantara, kerana Dia menyambutmu dan engkau bercakap2 secara rahasia dengan-Nya dan engkau mengetahui bahawa engkau berdiri di hadapan-Nya kerana Dia adalah Raja dari segala raja. Ketika engkau mengangkat tangan dan berkata ”Allahu Akbar”, jangan engkau isi hatimu kecuali dengan pujian kepada-Nya, jangan ada apa pun jua di dalam pikiranmu ketika engkau sedang memuji kecuali memuji Tuhan yang MahaTinggi, dengan demikian engkau melupakan dunia ini dan akhirat nanti ketika sedang memuji Tuhan.
Tingkatan pertama bagi orang yang telah menemukan pengetahuan tentang Tauhid dan menemukan keyakinan pada hal itu adalah bahawa di dalam hatinya tidak ada pikiran tentang segala sesuatu dan ia menjadi sendirian dengan Tuhan Yang Maha Agung. Kerana tingkat pertama dari tauhid ini adalah bahawa hamba memberikan dan mengembalikan segalanya kepada Tuhan yang memiliki segalanya, mengatur segalanya dan membuat mereka tunduk kepada-Nya. Dengan demikian pikiran tentang segala sesuatu hilang dari hati seorang hamba dan digantikan dengan mengingat Tuhan Yang Maha Agung.
Segala sesuatu selain Allah hilang dari hati seorang yang mengingat-Nya dan ia hilang dalam keagungan Allah dan satu2nya yang ada di dalam hatinya hanyalah Allah.
Berbahagialah orang yang telah minum dari mangkuk cinta-Nya dan merasakan kesenangan berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Mulia dan mendekati Tuhan dengan kesenangan cinta kepada-Nya. Hatinya diisi dengan cinta, penuh dengan kesenangan, ia telah mendekati dan mendatangi-Nya, dipenuhi dengan rasa rindunya kepada Tuhannya! Ia tidak ingat siapapun kecuali Dia dan tidak ada teman dekat baginya kecuali Dia.
Rujukan:
http://1.bp.blogspot.com/_m4_7RXBGhIg/ST82pGKD2NI/AAAAAAAAAMQ/EeR92EB0-iw/s200/Kala+Tuhan+Jatuh+Cinta.jpg
Kala Tuhan Jatuh CintaOleh: Dr. Margaret Smith
Buku Asal Bertajuk: Reading From the Mystics Of Islam
Keluaran: Pustaka Hidayah
Halaman: 228 mukasurat

No comments: